5 Cara Tepat Mengkritik Atasan di Kantor

Bekerja di sebuah perusahaan sebagai seorang karyawan tentu tidak lepas dari adanya kehadiran atasan. Atasan yang dimaksud bisa berupa seseorang yang berada setingkat di atas kita secara jabatan seperti supervisor, manajer, kepala divisi, atau jajaran direksi yang terlibat dalam hierarki perusahaan.

Seorang atasan dituntut agar selalu bisa memberikan arahan dan contoh yang baik kepada para bawahannya. Hal ini dilakukan agar berbagai pekerjaan yang diberikan dapat diselesaikan dengan baik dan tepat waktu.

Namun perlu diingat, bos atau atasan kita juga seorang manusia yang tidak lepas dari kesalahan. Karena itulah kita sebagai bawahan sekaligus rekan kerja juga harus secara aktif memberikan kritik dan saran kepada mereka.

Hal ini dilakukan agar mereka bisa bekerja dan memimpin dengan lebih efektif. Kritik dan saran juga bertujuan agar atasan kita bisa melakukan perbaikan berdasarkan masukan-masukan yang kita berikan.

Anda Bingung Cari Produk Kredit Multi Guna Terbaik? Cermati punya solusinya!

Bandingkan Produk KMG Terbaik! 

Mungkin terkadang merasa segan untuk memberikan kritik atau saran kepada atasan. Supaya bisa diterima dengan baik, berikut beberapa lima cara tepat mengkritik atasan di kantor.

1. Lakukan One on One Meeting

Bos dan Karyawan
Ilustrasi tatap muka antara atasan dan bawahan di kantor

Jika kamu ingin memberikan kritik atau saran kepada atasanmu, pastikan agar tidak dilakukan di tempat umum. Ciptakan situasi di mana kamu bisa berbicara secara empat mata kepada atasan agar lebih nyaman.

Salah satu cara yang paling mudah adalah melakukan one on one meeting. Dengan melakukan interaksi secara empat mata, kamu bisa lebih fokus membicarakan hal-hal yang bersifat pribadi dan detail. Hal ini juga dilakukan untuk menghindari gangguan apabila dilakukan di tempat umum.

2. Cari Momen yang Tepat

Sibuk Kerja
Pastikan bos tidak sedang sibuk

Berikutnya adalah mencari momen atau waktu yang tepat untuk menyampaikan kritik dan saran. Carilah waktu di mana atasan kamu sedang tidak sibuk dan memang sedang santai. 

Hal ini dilakukan agar penyampaian pesan yang dilakukan bisa lebih nyaman untuk kedua belah pihak. Tanyakan juga pada atasan kapan mereka punya waktu senggang agar bisa lebih terjadwal.

Menjadwalkan pertemuan dengan atasan juga lebih baik karena kamu bisa mempersiapkan bahan kritik dengan lebih matang. Sehingga selama pertemuan berlangsung bisa berjalan dengan lancer menyampaikan kritik.

Baca Juga: Anda Lebih Cocok Jadi Bos atau Karyawan? Cek 8 Tanda Ini

3. Sampaikan Kritik dengan Sopan

Pekerja
Bersikaplah rofesional

Saat memberikan kritik, sebisa mungkin gunakan bahasa yang sopan dan halus. Hal ini dilakukan agar penyampaian pesan bisa dilakukan dengan lebih baik. Sampaikan pada atasan masalah-masalah apa yang terjadi pada pekerjaan atau tim kamu.

Setelah itu barulah berikan kritik dan saran apabila kebijakan atau keputusan yang dikeluarkan oleh atasanmu berdampak buruk pada pekerjaan yang dilakukan sekarang. Jangan melakukan penyampaian secara langsung dengan menunjukkan kesalahan atasan.

Identifikasi terlebih dahulu masalah apa yang muncul sebelum melakukan kritik. Usahakan juga agar mengeluarkan pandangan yang tidak memihak atau netral agar tidak semata-mata menyudutkan atau menyalahkan kinerja atasanmu.

4. Sesuaikan dengan Kepribadian Atasan

Keras Kepala
Ilustrasi keras kepala

Tidak semua orang mampu menerima kritik mentah-mentah. Apabila atasanmu adalah tipe orang yang tidak terbuka, sebaiknya pertimbangkan cara lain untuk memberitahunya.

Seorang atasan yang terbuka akan kritik memang didambakan banyak orang. Namun, apabila tipe atasanmu adalah orang yang keras kepala, sebaiknya gunakan cara lain untuk menyampaikan kritik atau saran kepadanya.

Sebagai alternatif, kamu bisa meminta bantuan tim HRD untuk menyampaikan keluhan atau kritik. Sehingga kritikan Anda tersampaikan tanpa harus mengutarakan secara langsung.

5. Perhatikan Kedekatan Hubungan

Karyaan di Kantor
Ilustrasi karyawan di kantor

Perhatikan juga batasan hubungan antara kamu dan atasan. Apabila kamu tidak terlalu dekat, carilah orang lain yang bisa mewakilkan pendapatmu.

Akan lebih baik apabila orang yang mengkritik adalah orang terdekat dari atasanmu. Hal ini dilakukan karena biasanya seseorang akan lebih mudah menerima kritik atau saran dari orang-orang terdekat mereka.

Baca Juga: 7 Hal yang Bos Inginkan Dari Bawahannya

Selalulah Bersikap Objektif dan Tegas

Dalam memberikan kritik, usahakan agar kamu selalu tetap objektif dan tegas sekalipun itu atasanmu. Berikan kritik secara objektif dan sopan agar bisa diterima dengan lebih baik. Selain itu, tetap jaga hubungan baik dengan atasan.

Utamakan komunikasi yang sehat antara dirimu dan atasan. Tetap jaga hubungan baik dan rasa hormat agar tidak canggung. Ingat, kesuksesan di dunia kerja juga ditentukan oleh kualitas atasan yang baik. Apabila atasanmu mampu menjadi pribadi yang lebih profesional dan baik, tentu akan berdampak positif pada kinerjamu.

Baca Juga: Kenali Tanda Anda Dicap Bos yang Buruk oleh Anak Buah