Beli Rumah atau Mobil? Ini 6 Hal yang Perlu Dipertimbangkan

“Beli rumah atau mobil dulu ya?”

Di atas pertanyaan yang acap kali ditanyakan pada diri sendiri. Kedua aset ini penting untuk kelangsungan hidup, jadi wajar bila Anda bingung untuk memutuskan salah satunya. Lain halnya kalau Anda punya budget yang besar, maka keduanya bisa dibeli dalam waktu bersamaan.

Sayangnya, budget yang dimiliki pas-pasan jadi harus memilih salah satu di antara dua oilihan. Lantas, manakah yang harus diutamakan? Yuk, jawab lewat pertimbangkan pada poin-poin berikut ini:

Anda Bingung Cari Produk KPR Terbaik? Cermati punya solusinya!

Bandingkan Produk KPR Terbaik! 

1. Cek Dulu Mana yang Masuk dalam Kebutuhan Primer

prioritas

Meski sama-sama penting, tapi bila disesuaikan dengan kebutuhan primer, maka rumahlah yang harusnya diutamakan daripada mobil. Rumah adalah tempat peristirahatan yang nyaman, sedangkan mobil hanya untuk moda transportasi yang memudahkan Anda saat bepergian. 

Terlebih lagi kalau statusmu sekarang belum menikah, jadi rumah adalah pilihan yang paling pas. Apabila sudah berkeluarga nanti, Anda tidak perlu berpikir keras memikirkan tempat beristirahat karena sudah menyiapkan satu tempat ternyaman sebelumnya.

Tapi bagi yang sudah berkeluarga dan dikaruniai lebih dari satu anak, maka perlu mempertimbangkan ulang mana yang paling penting. Kalau belum bisa memutuskan, sebaiknya minta bantuan financial planner untuk memberikan saran terbaik untuk kelangsungan hidup.

2. Bagaimana dengan Budget, Cukupkah?

budget

Selanjutnya cek berapa budget yang sudah disiapkan untuk membeli salah satu dari dua aset berharga ini. Apakah cukup untuk membeli secara tunai atau harus mencicil. Apabila nominalnya hanya cukup untuk membayar DP, artinya Anda harus membayar cicilannya setiap bulan sampai lunas.

Dalam hal ini, membeli rumah adalah keputusan yang terbaik. Sebab harga jual rumah akan terus meningkat, sekalipun itu rumah bekas pakai. Sementara harga mobil akan mengalami penyusutan seiring dengan waktu pemakaiannya.

Bukannya untung, tapi buntung kalau Anda memutuskan untuk beli mobil dan sebaliknya kalau keputusannya adalah untuk membeli rumah. Luangkan waktu lebih untuk kembali mempertimbangkannya agar tidak salah mengambil keputusan.

Baca Juga: Pasangan Berbohong Tentang Kondisi Finansial, Cek 6 Alasan Logisnya di Sini!

3. Cek Tren Harganya dalam 5 Tahun ke Depan

cek harga

Seperti yang sudah dijelaskan pada poin sebelumnya, dimana harga rumah cenderung naik dari tahun ke tahun. Jadi akan lebih menguntungkan kalau Anda membeli rumah mulai dari sekarang. Sebab dalam kurun waktu 5 tahun mendatang, harganya pasti naik sekitar 5%.

Cukup lumayan, kan? Sedangkan mobil, harganya cenderung turun setiap tahun. Apalagi kalau semakin lama dipakai, maka harganya semakin tidak ada meskipun Anda merawatnya dengan sangat baik.

Utamakanlah aset yang memberi keuntungan karena sejatinya Anda tidak bisa menjamin kalau kondisi finansial akan stabil seperti yang sekarang. Jadikan sebagai alat untuk berjaga-jaga pula di samping menggunakannya untuk keperluan pribadi.

4. Bagaimana dengan Umur Pakainya?

usai pemakaian

Baik rumah ataupun mobil, keduanya bisa dipakai dalam jangka waktu yang lama hingga puluhan tahun lamanya. Akan tetapi, perhatikan bagaimana kondisi keduanya setelah beberapa tahun dipakai. Apakah akan tetap aman bila pemakaiannya dilanjutkan atau malah akan menimbulkan bahaya yang dapat merugikan diri sendiri?

Untuk rumah, tentunya lebih aman. Sekalipun ada kerusakan, rumah tetap dapat ditempati sebagai tempat perlindungan. Sedangkan mobil tidak karena Anda harus segera memperbaikinya agar mobil dapat digunakan kembali untuk menunjang mobilitas sehari-hari.

Untuk biaya perbaikan, tidak ada yang lebih mahal ataupun murah. Sebab keduanya sama saja, tergantung bagian mana yang mengalami kerusakan dan seberapa parah kerusakannya. Ini yang benar-benar harus diteliti lagi sebelum Anda membuat keputusan.

5. Alternatif Lain yang Tersedia

gojek

Dari segi alternatif, keduanya sama-sama punya alternatif yang bagus sebagai bahan pertimbangan. Alternatif rumah bisa berupa kontrakan, apartemen, co-living, atau kos-kosan. Sementara untuk mobil ada transportasi umum, seperti angkot, kereta, busway, dan ojek online dengan tarif yang terjangkau.

Namun mengingat biaya transportasi yang dikeluarkan dalam sebulan lebih kecil, Anda sudah tahu ke mana sebaiknya tabungan digunakan. Yup, tentunya untuk beli rumah karena kalau dihitung-hitung uang sewanya jauh lebih besar dibandingkan biaya transportasi.

Apalagi kalau dikalkulasi dalam kurun waktu hingga 5 tahun, maka biaya mengontrak atau kos sudah bisa digunakan untuk membayar 30% dari DP rumah. Jumlah yang sangat lumayan, kan?

6. Sesuaikan dengan Kepribadian Masing-Masing

sesuaikan dengan kepribadian

Jika case ini dilempar ke orang lain, hasilnya pasti berbeda-beda. Mungkin 50% akan memutuskan untjk membeli rumah dan sisanya untuk membeli mobil. Hal semacam ini tentu membuat Anda bertambah bingung dan semakin sulit untuk mengambil keputusan.

Jadi coba abaikan apa tanggapan orang lain pada case yang satu ini. Tanyakan pada diri sendiri apa yang sebenarnya paling dibutuhkan. Sesuaikan dengan kepribadian Anda agar mencari jawabannya menjadi semakin mudah.

Bila Anda termasuk tipikal yang mandiri dan ingin berinvestasi untuk jangka panjang, maka jawabannya adalah membeli rumah. Selain bisa ditempati diri sendiri atau keluarga, rumah juga bisa disewakan kepada orang-orang yang membutuhkan sehingga Anda bisa menikmati keuntungannya.

Baca Juga:  Pusing Cari Nafkah untuk Keluarga? Ini Cara Memaksimalkan Pendapatan Supaya Cukup

Pembelianmu Harus Menguntungkan!

Mau beli rumah atau mobil, sebenarnya sama saja. Semuanya tergantung dari kebutuhan ataupun kemampuan finansial masing-masing. Intinya, pembelianmu harus menguntungkan untuk hari ini maupun di masa mendatang. Karena setelah ini, masih banyak kebutuhan lain yang harus dibiayai, jadi cobalah untuk membuat keputusan secara bijak.

Baca Juga: 6 Kesalahan Fatal yang Mesti Dihindari Saat Mencari Kos-kosan