Daripada Disia-Siakan, Inilah Tips Menabung Uang Receh

Ada pepatah mengatakan sedikit demi sedikit lama-lama menjadi bukit. Maksud dari pepatah itu ternyata benar adanya, khususnya bagi yang gemar menabung atau menyisihkan uang. Tanpa disadari sering Anda menerima uang dengan nominal kecil atau biasa disebut dengan uang receh.

Uang ini akan didapatkan setiap kali bertransaksi menggunakan pecahan uang dengan nominal besar atau sedang. Tanpa disadari pula, Anda terkadang menyia-nyiakan begitu saja keberadaan uang receh. Dengan cara mengumpulkan uang receh yang tersisa, tahukah Anda bahwa hal itu akan bermanfaat nantinya.

Sebab jumlah uang receh ini bisa cukup besar untuk menambah pemasukan tiap bulannya. Berikut ini adalah tips yang bisa digunakan untuk menabung uang receh untuk hasil yang maksimal.

1. Menentukan Pecahan Nominal

Terkadang banyak uang receh yang didapatkan setiap menyelesaikan pembayaran. Dari nominal terkecil Rp500 sampai yang terbesar Rp2.000. Dari uang logam sampai dengan uang kertas. Sebelum kita mengumpulkan uang receh yang biasanya diterima sebagai uang kembalian, ada baiknya memberikan patokan uang mana yang akan dikumpulkan. Apakah pecahan Rp500, Rp1.000, atau Rp2.000? Menentukan pecahan uang receh akan membantu dalam menabungkan uang receh yang didapat.

Misalnya, menabung dengan uang logam dengan nilai Rp1.000. Maka ketika mendapati uang Rp1.000, jangan lupa nanti untuk memasukkannya ke dalam kotak penyimpanan. Atau juga bisa mengumpulkan semua uang pecahan yang didapat baru kemudian mengelompokkannya.