Mengenal Apa Itu Instrumen Derivatif, Ini Pengertian, Manfaat, Jenis, dan Dasar Hukumnya

Dalam dunia investasi, terdapat banyak sekali instrumen yang bisa dipilih oleh para investor atau penanam modal sesuai dengan kebutuhan dan profil risikonya. Di antara para investor, instrumen investasi, seperti saham, obligasi, dan reksa dana tentu sudah tidak asing lagi terdengar di telinga. Namun, tahukah kamu jika ada satu lagi produk investasi yang juga penting untuk dipahami dan disebut sebagai derivatif?

Pada dasarnya, yang dimaksud dengan derivatif adalah suatu perjanjian atau kontrak penukaran pembayaran maupun bilateral di mana nilainya didapatkan dari produk turunannya. Hal ini membuat peluang keuntungan dari instrumen tersebut sangat bergantung terhadap kinerja dari aset yang ada pada spot market. 

Sebagai produk investasi, derivatif ini sebenarnya cukup banyak dikenal oleh investor dan dipilih sebagai tempat untuk menanam modal. Lantas, apa sih yang sebenarnya dimaksud dengan derivatif ini? Untuk lebih jelasnya, simak ulasan tentang derivatif, pengertian, manfaat, jenis, dan juga dasar hukumnya di Indonesia berikut ini.

Baca juga: Menabung Jadi Nyaman Setelah Mengetahui Pengertian, Manfaat, dan Jenis Investasi

Pengertian Derivatif

Secara umum, pengertian derivatif adalah perjanjian atau kontrak yang dilakukan dua pihak ataupun lebih. Tujuan dari kontrak tersebut adalah membeli atau menjual komoditas maupun aset. Kemudian, perjanjian tersebut dapat berguna menjadi objek perdagangan.

Nilai dari kontrak tersebut harus disetujui kedua pihak, serta bisa dipengaruhi pula oleh harga atau nilai komoditas produk maupun aset. Derivatif bisa diartikan pula sebagai instrumen investasi dan terdiri atas berbagai produk keuangan yang telah diawasi BEI. Produk keuangan yang terdapat pada derivatif bisa berupa mata uang, saham, obligasi, indeks obligasi, indeks saham, suku bunga, atau lainnya.

Selain itu, apabila produk derivatif berupa komoditas, pengawasannya akan dilakukan oleh pihak BAPPEBTI. Dengan kata lain, secara sederhana, cara kerja dari derivatif adalah sebuah produk investasi dengan basis kontrak perjanjian perdagangan. Produk ini juga bisa termasuk pula sebagai instrumen investasi dengan tingkat risiko yang tinggi sebab lebih memanfaatkan prediksi harga di waktu mendatang, namun mampu memberi peluang imbal hasil atau return yang cukup tinggi.

Dasar Hukum dari Transaksi Derivatif

Perjanjian atau transaksi derivatif adalah aktivitas investasi yang sudah dilandasi dengan dasar hukum. Hal ini membuat keamanannya sudah pasti terjamin dan tak perlu dikhawatirkan oleh investor. Berikut adalah deretan dasar hukum mengenai pelaksanaan derivatif.

  • Peraturan Pemerintah Nomor 45 Thn. 1996 mengenai Penyelenggaraan Kegiatan pada Bidang Pasar Modal.
  • SK Bapepam 20 Februari tahun 2003 Nomor Kep.07/PM/2003 mengenai Penetapan Kontrak Berjangka pada Indeks Efek sebagai Efek.
  • SE Ketua Bapepam 25 Februari tahun 2002 Nomor SE-01/PM/2002 mengenai Kontrak Berjangka Indeks Efek pada Laporan MKBD Perusahaan Efek.
  • UU Nomor 8 Thn. 1995 mengenai Pasar Modal.
  • Peraturan Bapepam 31 Oktober 2003 Nomor III. E. 1 mengenai Kontrak Berjangka & Opsi pada Efek/Indeks Efek.
  • Penyetujuan tertulis dari Bapepam 18 Februari tahun 2004 Nomor S-356/PM/2004 mengenai Penyetujuan KBIE-LN (DJ Japan Titan 100 dan DJIA) .

Perlu dipahami kembali bahwa derivatif merupakan opsi instrumen investasi dengan keamanan terjamin. Hal yang terpenting, sesuaikan pemilihan instrumen ini dengan kebutuhan dan tujuan investasi yang ingin diraih di masa mendatang.

Implementasi Pajak terhadap Instrumen Derivatif

Selain dasar hukum di atas, kamu juga harus memahami implementasi pajak terhadap instrumen derivatif. Jika mengacu terhadap dasar hukumnya, yaitu Peraturan Pemerintah Nomor 17 Thn. 2009 mengenai Pajak Penghasilan atas Transaksi Derivatif Kontrak Berjangka dan Diperdagangkan pada Bursa, dijelaskan bahwa pajak yang dibebankan terhadap transaksi derivatif tergolong sebagai PPh final. Biaya PPh final itu sendiri sejumlah 2,5% dan berdasarkan margin awal.

Manfaat Derivatif

Maksud dari transaksi derivatif ialah instrumen investasi yang secara umum diciptakan guna melindungi harga atau nilai dari sebuah komoditas pada masa mendatang. Melihat kembali ke belakang dan awal mula kemunculannya, derivatif ada untuk menjaga harga gandum yang ada di Chicago. 

Untuk contoh transaksi derivatif di Indonesia, Bank Indonesia di tahun 2017 pernah membantu BUMN untuk mampu memanfaatkan produk derivatif guna mengatasi melemahnya nilai tukar dari Rupiah. Di samping itu, produk derivatif juga mampu meminimalkan risiko terjadinya kerugian serta risiko finansial pada sebuah perusahaan.

Jenis dan Juga Contoh Derivatif

Jenis dari instrumen derivatif bisa dibedakan ke dalam beberapa bentuk. Namun, secara umum, jenis dari instrumen derivatif dapat dibagi menjadi dua bagian, yakni derivatif yang ada di luar bursa dan yang dijual pada pasar sekunder. Selain itu, ada beragam jenis dari produk derivatif, antara lain:

1. Kontrak Serah

Jenis derivatif kontrak serah ialah perjanjian antara 2 pihak ataupun lebih guna menyerahkan maupun membeli aset atau komoditas dengan jumlah, harga, serta tanggal pelepasan yang telah ditentukan dan disetujui. Jenis derivatif ini dapat dikatakan selesai jika valuta asing atau komoditas diserahkan secara neto atau secara fisik. 

2. Kontrak Berjangka

Sementara itu, kontrak berjangka pada derivatif adalah kontrak atau perjanjian yang dilakukan 2 pihak ataupun lebih untuk membeli atau menyerahkan komoditas maupun aset dengan jumlah, harga, serta tanggal pelepasan yang telah disetujui. Namun, perbedaannya dengan jenis kontrak serah ialah kontrak berjangka diperjualbelikan secara teratur pada bursa berjangka, yakni tempat dilakukannya kegiatan transaksi dari kontrak jenis ini.

3. Kontrak Opsi

Untuk jenis derivatif yang ketiga, kontrak opsi merupakan salah satu yang paling umum digunakan untuk melindungi komoditas atau aset terhadap nilai atau risiko hedging. Ada dua jenis dari kontrak opsi, yakni opsi beli dan opsi jual. 

Opsi beli atau call option adalah menyerahkan hak kontrak pada pemiliknya guna membeli sebuah aset tertentu. Sementara itu, put option atau opsi jual adalah pemberian hak kontrak pada pemiliknya untuk menjual sebuah aset tertentu. Pihak pemilik opsi mempunyai hak, walaupun tak berkewajiban untuk melakukan transaksi sesuai harga yang telah ditentukan pada kontrak opsi. 

4. Swap 

Derivatif jenis yang terakhir adalah swap, yakni kontrak atau perjanjian untuk saling bertukar arus kas pada jangka waktu yang telah ditentukan serta dilakukan secara kontinu. Contoh dari transaksi swap adalah interest rate swap. 

Contoh dari transaksi swap tersebut dihubungkan dengan harga atau nilai apa pun yang cenderung berubah-ubah atau fluktuatif. Fungsi swap ini lazimnya dijadikan sebagai pelindungan bisnis atau perusahaan saat menghadapi fluktuasi dari suku bunganya. Swap biasanya bisa dinegosiasikan dengan langsung oleh seluruh pihak, baik 2 atau lebih, yang memiliki kontrak. 

Risiko Derivatif

Sebagai instrumen investasi dengan bentuk kontrak pinjaman, derivatif termasuk sebagai instrumen investasi dengan tingkat risiko yang cukup tinggi. Kendati demikian, tingkat keuntungan dari produk tersebut juga tidak kalah menggiurkannya sehingga jumlah peminatnya tidak kalah dengan instrumen investasi lainnya.

Namun, pada kenyataannya, pelaksanaan dari instrumen derivatif sangatlah kompleks dan juga terperinci. Meskipun bertujuan untuk menjaga nilai tukar dari Rupiah, pihak perusahaan yang memakai produk ini tak berarti secara otomatis dapat terbebas terhadap risiko yang mungkin terjadi.

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, perhitungan derivatif lebih condong pada penggunaan perkiraan nilai atau harga pada masa depan. Karenanya, wajar saja jika instrumen ini mempunyai tingkat risiko yang terbilang sangat tinggi. Bahkan, tidak sedikit investor yang menganggap bahwa risiko dari derivatif ini melebihi instrumen saham.

Oleh karena itu, sebelum memutuskan untuk memilih instrumen investasi ini, pastikan dulu bahwa kamu telah memahami segala risikonya dan pastikan sebanding dengan tingkat profit yang mungkin didapatkan. Barulah dengan begitu keputusan untuk memilih derivatif tidak menjadi langkah yang salah dan malah menimbulkan kerugian. 

Baca juga: Instrumen Investasi – Jenis dan Tips Investasi

Jadikan Kontrak Perjanjian atau Derivatif Sebagai Peluang Meraih Keuntungan Menjanjikan 

Itulah penjelasan lengkap mengenai pengertian derivatif, jenis, manfaat, hingga contohnya. Siapa yang menyangka jika suatu kontrak perjanjian dapat dijadikan sebagai peluang mendapatkan keuntungan yang menjanjikan. Saat akan memutuskan untuk berinvestasi di instrumen derivatif, sesuaikan dulu dengan profil risiko dan lakukan analisis agar mampu memilih produk yang tepat juga terbaik.