Anda Pebisnis Pemula? Ini Cara Cerdas Belanja Grosiran

Berbisnis bukanlah hal yang awam lagi untuk dibicarakan. Banyaknya bidang bisnis yang bermunculan, mulai dari bidang kuliner, properti, pakaian dan sebagainya. Hal ini membuat siapapun bisa memilih bebas bidang apa yang akan ditekuninya dan yang pasti bidang tersebut haruslah sesuai dengan keahlian atau latar belakang.

Apalagi, di zaman sekarang ini sudah tidak sulit lagi bagi Anda yang baru ingin memulai terjun di dunia bisnis, kita ambil contoh di bidang kerudung. Sebelumnya jika orang ingin memiliki bisnis kerudung tentu harus memiliki konveksi sebagai tempat proses pembuatan kerudung.

Sekarang ini sangatlah mudah, yaitu bisa dimulai dari bawah dengan menjadi pedagang skala kecil. Hanya tinggal membeli berbagai macam model kerudung yang sudah jadi dengan sistem pembelian grosiran, kemudian di jualnya kembali melalui online, door to door atau memanfaatkan garasi atau halaman rumah untuk dijadikan tempat berjualannya.

Nah, ini berlaku semua bidang bisnis yang bisa dimulai dengan membeli barang dagangan dengan sistem grosiran, contoh lainnya, baju, celana, aksesoris, peralatan makan seperti sendok-garpu, piring dan masih banyak lagi.

Baca Juga: Usaha Agrobisnis, Peluang Usaha Rumahan dengan Keuntungan Berlipat

Perhatikan Hal Ini Sebelum Membeli Barang Grosiran

Saat membeli barang grosiran janganlah terburu-buru, sebab ada beberapa hal yang perlu diketahui terlebih dahulu agar Anda merasa puas karena untung dan tidak di rugikan oleh siapapun termasuk penjual barang grosiran yang tidak bertanggung jawab. Hal tersebut bisa saja terjadi demi mendapatkan keuntungan sepihak.

1. Catat Barang Belanjaan

hp
Catat Barang Belanjaan di Smartphone

Hampir semua orang menyepelekan hal kecil ini sebelum berbelanja, yaitu tidak mencatat barang yang akan dibeli. Mencatat barang belanjaan bukan hanya dilakukan saat ingin belanja barang kebutuhan bulanan saja, tapi saat belanja barang grosiran juga perlu melakukan pencatatan.

Pentingnya pencatatan ini agar terhindar dari barang belanjaan yang terlupakan dan tentu sangat memudahkan Anda saat belanja karena sudah tahu barang yang akan dibeli, sehingga bisa menghemat waktu.

Tips: Catatlah hal penting yang berhubungan dengan barang grosiran yang akan dibeli, mulai dari model, perkiraan harga pasaran dan jumlah yang akan dibeli. Lakukan survey terlebih dahulu melalui internet mengenai harga dipasaran dan model yang diinginkan berupa gambar yang bisa di download. Dengan begitu, bisa langsung menginput contoh gambar ke fitur note yang ada di smartphone dan jangan lupa beri keterangan mengenai harganya sebagai patokan.

2. Survey Barang dan Harga Saat di Pasar Grosir

survey
Survey Barang dan Harga

Tidak mungkin barang yang diinginkan hanya ada di satu toko saja. Alangkah baiknya, survey terlebih dahulu di beberapa toko terlebih dahulu untuk membandingkan kualitas barang dan harga yang di tawarkan.

Sebagai pebisnis pemula juga tentunya tidak ingin dirugikan. Maka, carilah barang dengan kualitas yang bagus dan harga yang sesuai. Tak ada salahnya, catat di smartphone mulai dari nama toko, barangnya bagus atau tidak serta harganya agar Anda lebih mudah saat memutuskan toko yang benar-benar menjadi tujuan pembelian barang grosiran.

Tips: semua orang setuju kalau pembeli adalah raja, maka sebagai pembeli sangat berhak menanyakan segala hal yang berhubungan dengan barang yang akan dibeli, mulai dari bahannya, bagus atau tidak hingga harga. Walaupun harga yang ditawarkan sudah harga grosir, jangan sungkan tawar harga hingga mendapatkan harga yang sesuai.

3. Cek Kembali Barang Belanjaan

cek
Cek Kembali Barang Belanjaan

Sebagai pebisnis pemula tentunya Anda ingin menyediakan barang yang beragam sesuai dengan keinginan masyarakat. Mau tidak mau pastinya membeli barang grosiran yang jumlah tidak sedikit, belum lagi modal yang dikeluarkan tidak sedikit juga. Baiknya cek kembali barang belanjaan, pastikan barang yang diinginkan tidak salah.

Tidak hanya sebagai pebisnis pemula, mungkin hampir semua pebisnis pernah mengabaikan pengecekan barang kembali. Akhirnya ketika barang sudah ditangan dan dicek ternyata tidak sesuai dengan yang diinginkan. Jangan sepelekan hal tersebut agar tidak mengalami kerugian.

Tips: walau barang sudah dimasukkan ke dalam plastik belanjaan atau karung sekalipun, jangan sungkan meminta tolong lakukan pengecekan ulang. Mintalah secara sopan, sehingga penjual mau membuka plastik atau karung kembali dan memastikan barangnya sudah sesuai dengan keinginan.

Baca Juga: 5 Bisnis Online yang Paling Laku

4. Bayar dengan Uang Cash

keluarin uang
Bayar dengan Uang Cash

Membawa uang cash dengan jumlah besar memang ribet dan rawan terhadap pencopetan, tapi hampir semua penjual grosir melayani pembayarannya dengan uang cash. Berhubung dengan barang dagangan yang akan dibeli banyak sudah pasti Anda juga akan membawa uang cash yang banyak. Sebaiknya sebelum berangkat belanja barang, uang cash yang dibawa dipisahkan hingga beberapa bagian. Hal ini mempermudah saat melakukan pembayaran dan bisa lebih menghemat waktu.

Contohnya saja, total uang cash yang dibawa Rp3 juta, maka pisahkan hingga 3 bagian, yaitu Rp1juta, Rp1 juta dan Rp1 juta. Nah, misal total barang belanjaan seharga Rp1.750.000, langsung saja keluarkan cash sejumlah Rp1 juta di bagian pertama, lalu  sisanya hanya tinggal dihitung dari bagian uang berikutnya.

Tips: Bawalah uang cash dengan hati-hati, kalau perlu sesuai dengan total jumlah yang sudah diperkirakan sebelumnya. Simpanlah uang cash di dalam tas dan letakkan tas di depan badan. Tetaplah waspada dengan lingkungan sekitar.

5. Bayar dengan Non-Tunai Lebih Aman

bayar pakai kartu kredit
Bayar dengan Non-Tunai Lebih Aman

Bila khawatir dengan membawa uang cash dengan jumlah banyak, maka solusi terbaik adalah membayar dengan non-tunai menggunakan debit card atau kartu kredit bila perkiraan total barang belanjaan tidak lebih dari limit. Selain sangat memudahkan saat pembayaran, non-tunai juga membuat transaksi lebih cepat sehingga bisa menghemat waktu.

Perlu diketahui, bahwa tidak semua penjual grosir menerima pembayaran non-tunai. Jadi saat melakukan survey di pasar grosir, tanyakan langsung kepada penjual menyoal bisa atau tidak membayar dengan non-tunai.

Tips: hati-hati saat transaksi menggunakan non-tunai, baik itu debit atau kredit. Saat menekan pin, tutuplah dengan tangan yang satunya lagi dan benar-benar dipastikan hanya Anda yang tahu. Simpanlah kartu di tempat yang aman, yaitu di dalam dompet dan masukan ke dalam tas.

Bingung cari Kartu Kredit Terbaik? Cermati punya solusinya!

Bandingkan Produk Kartu Kredit Terbaik!  

Jadilah Pebisnis Cerdas

Beberapa hal di atas memang terlihat sangat sepele, tapi bila dipraktikan semua pebisnis tentulah sangat menguntungkan buat diri sendiri dan bisnisnya. Janganlah terpaku pada hal yang itu-itu saja, bukalah pikiran seluas-luasnya untuk melihat peluang yang lebih besar lagi. Bila berusaha dengan keras, maka di kemudian hari akan terlihat hasil keuntungan yang berlipat-lipat.

Baca Juga: Rahasia Sukses Merintis Bisnis bagi Para Pemula