Asuransi Mobil All Risk atau TLO: Pilih yang Mana Ya?

Kesadaran masyarakat Indonesia terhadap kemungkinan risiko di jalan bisa dibilang tinggi. Ini terlihat dari banyaknya polis asuransi mobil yang ditawarkan di Indonesia. Hal ini wajar karena jika dilihat risikonya, banyak kecelakaan yang terjadi di jalan raya terutama di kota besar seperti Jakarta. Bagi mereka yang ingin membeli polis asuransi mobil, mungkin saja akan dibingungkan dengan pilihan asuransi mobil All Risk atau asuransi mobil Total Loss Only (TLO)

Untuk itu, pemilik mobil perlu tahu perbedaan antara asuransi mobil All Risk dan TLO, apa yang di-cover dan cara menghitung preminya. Caranya akan dijelaskan secara detail di bawah ini. 

Kenapa Asuransi Mobil itu Penting?

Pentingnya Asuransi Mobil

Pentingnya Asuransi Mobil via ligoricappylaw.com

 

WHO mencatat, kecelakaan lalu lintas menjadi pembunuh terbesar ketiga di Indonesia, setelah jantung koroner dan TBC. Menurut data Korlantas Polri, terjadi sebanyak 105.374 kasus pada tahun 2016. Kelalaian manusia merupakan faktor utama terjadinya kecelakaan. Dapat dipahami juga, faktor ini tidak hanya berasal dari kita tapi juga orang lain. Di jalanan, kelalaian orang lain bisa berdampak buruk bagi kita. Sekalipun seseorang telah berkendara dengan tertib, ia bisa saja menjadi korban karena pengendara ugal-ugalan.

Risiko terluka maupun kematian dapat dikurangi dengan cara meningkatkan keamanan, namun risiko kendaraan rusak sering kali tidak terhindarkan, baik rusak ringan maupun berat. Ini yang membuat kendaraan kita, dalam hal ini mobil, perlu diasuransikan. Terlebih lagi, dibutuhkan biaya yang cukup banyak sekalipun kerusakan hanya berupa lecet di mobil.

Kecelakaan bukan satu-satunya alasan. Begal dan pencurian kendaraan semakin hari semakin meningkat di mana-mana. Tidak hanya di kota besar, tempat-tempat kecil dan sepi pun sangat sering menjadi incaran kejahatan. Risiko kehilangan kendaraan terus meningkat. Oleh karena itu, sangat logis apabila seseorang memutuskan untuk mengasuransikan mobilnya.

Apa Perbedaan Asuransi Mobil All Risk dan TLO?

Lalu, bila sudah memutuskan, asuransi mobil jenis apa yang perlu diambil? Pertama-tama, kita perlu tahu terlebih dahulu dua jenis asuransi mobil sekaligus kelebihan dan kekurangannya. Asuransi mobil dibedakan menjadi dua:

1. Asuransi Mobil Total Loss Only (TLO)

Secara harfiah Total Loss Only (TLO) berarti “hanya (jika) kehilangan total”. Berarti klaim asuransi hanya dapat diajukan apabila terjadi ‘kehilangan total’. Dalam asuransi mobil, yang dimaksud kehilangan total itu adalah kerusakan yang terjadi di atas 75% atau kehilangan pencurian ataupun karena perampasan. Bila kerusakan yang dialami kurang dari itu, Anda tidak akan mendapatkan ganti rugi atas kerusakan. Patokan 75% diambil karena mobil dipastikan tidak dapat digunakan lagi. Kelebihannya, premi asuransi TLO lebih rendah dibandingkan asuransi mobil all risk.

Di bawah ini adalah daftar tarif premi Asuransi TLO yang diatur dalam Surat Edaran OJK No. 6/SEOJK.05/2017.

Asuransi TLO

 

 

Kategori

 

 

Uang Pertanggungan

Wilayah 1

Tarif Baru

Batas Bawah

Batas Atas

Jenis Kendaraan Non-Bus dan Non-Truk

Kategori 1

≤Rp125 juta

0,47%

0,56%

Kategori 2

>Rp125 juta-Rp200 juta

0,63%

0,69%

Kategori 3

>Rp200 juta-Rp400 juta

0,41%

0,46%

Kategori 4

>Rp400 juta-Rp800 juta

0,25%

0,30%

Kategori 5

>Rp800 juta

0,20%

0,24%

 

 

 

Kategori

 

 

Uang Pertanggungan

Wilayah 2

Tarif Baru

Batas Bawah

Batas Atas

Jenis Kendaraan Non-Bus dan Non-Truk

Kategori 1

≤Rp125 juta

0,65%

0,78%

Kategori 2

>Rp125 juta-Rp200 juta

0,44%

0,53%

Kategori 3

>Rp200 juta-Rp400 juta

0,38%

0,42%

Kategori 4

>Rp400 juta-Rp800 juta

0,25%

0,30%

Kategori 5

>Rp800 juta

0,20%

0,24%

 

Kategori

 

 

Uang Pertanggungan

Wilayah 3

Tarif Baru

Batas Bawah

Batas Atas

Jenis Kendaraan Non-Bus dan Non-Truk

Kategori 1

≤Rp125 juta

0,51%

0,56%

Kategori 2

>Rp125 juta-Rp200 juta

0,44%

0,48%

Kategori 3

>Rp200 juta-Rp400 juta

0,29%

0,35%

Kategori 4

>Rp400 juta-Rp800 juta

0,23%

0,27%

Kategori 5

>Rp800 juta

0,20%

0,24%

Catatan:

Wilayah 1: Sumatra dan kepulauan di sekitarnya.

Wilayah 2: DKI Jakarta, Jawa Barat, dan Banten.

Wilayah 3: Selain Wilayah 1 dan 2.

 

2. Asuransi Mobil All Risk/Comprehensive

All Risk dapat diartikan menjadi ‘segala risiko’. Asuransi ini disebut juga Comprehensive atau keseluruhan. Ini berarti asuransi akan membayar klaim untuk segala jenis kerusakan, mulai dari kerusakan ringan, rusak berat, hingga kehilangan. Berbeda dengan TLO, lecet sedikit saja pada mobil, asuransi akan membayarkan klaim asuransi. Hanya saja asuransi mobil All Risk pembiayaannya lebih mahal daripada TLO.

Agar tidak salah pilih, Anda bisa bandingkan asuransi mobil All Risk dan asuransi mobil TLO terbaik untuk kendaraan Anda. Bandiingkan produk-produk asuransi mobil terbaik dari berbagai perusahaan asuransi terkemuka di seluruh Indonesia di cermati.com.

Di bawah ini adalah daftar tarif premi Asuransi All Risk yang diatur dalam Surat Edaran OJK No. 6/SEOJK.05/2017.

Asuransi All Risk/Comprehensive

 

 

Kategori

 

 

Uang Pertanggungan

Wilayah 1

Tarif Baru

Batas Bawah

Batas Atas

Jenis Kendaraan Non-Bus dan Non-Truk

Kategori 1

≤Rp125 juta

3,82%

4,20%

Kategori 2

>Rp125 juta-Rp200 juta

2,67%

2.94%

Kategori 3

>Rp200 juta-Rp400 juta

2,18%

2,40%

Kategori 4

>Rp400 juta-Rp800 juta

1,20%

1,32%

Kategori 5

>Rp800 juta

1,05%

1,16%

 

 

 

Kategori

 

 

Uang Pertanggungan

Wilayah 2

Tarif Baru

Batas Bawah

Batas Atas

Jenis Kendaraan Non-Bus dan Non-Truk

Kategori 1

≤Rp125 juta

3,26%

3,59%

Kategori 2

>Rp125 juta-Rp200 juta

2,47%

2,72%

Kategori 3

>Rp200 juta-Rp400 juta

2,08%

2,29%

Kategori 4

>Rp400 juta-Rp800 juta

1,20%

1,32%

Kategori 5

>Rp800 juta

1,05%

1,16%

 

 

 

Kategori

 

 

Uang Pertanggungan

Wilayah 3

Tarif Baru

Batas Bawah

Batas Atas

Jenis Kendaraan Non-Bus dan Non-Truk

Kategori 1

≤Rp125 juta

2,53%

2,78%

Kategori 2

>Rp125 juta-Rp200 juta

2,69%

2,96%

Kategori 3

>Rp200 juta-Rp400 juta

1,79%

1,97%

Kategori 4

>Rp400 juta-Rp800 juta

1,14%

1,25%

Kategori 5

>Rp800 juta

1,05%

1,16%

Catatan:

Wilayah 1: Sumatra dan kepulauan di sekitarnya.

Wilayah 2: DKI Jakarta, Jawa Barat, dan Banten.

Wilayah 3: Selain Wilayah 1 dan 2.

Bagaimana Perhitungan Premi Asuransi Mobil All Risk dan TLO?

Cara Menghitung Premi Asuransi

Ketahui Cara Menghitung Premi Asuransi via betadvisor.com

 

Setiap asuransi mobil mungkin saja memiliki kebijakan yang bervariatif. Secara umum, cara menghitung premi asuransi mobil TLO dan All Risk didasarkan pada rate asuransi dikalikan harga mobil. Besaran rate seperti yang tersaji dalam tabel di atas tidak sama untuk setiap wilayah dan kategori. Lalu, berapakah tarif premi yang sekarang dan bagaimana cara hitungnya?

Baca Juga: Tips Agar Kredit Mobil Anda Disetujui

Misalnya, Anda memiliki mobil Toyota Avanza varian 1.3 G M/T seharga Rp206 juta. Karena Anda ber-KTP DKI Jakarta, tentulah jika mengambil asuransi TLO, mobil Anda masuk Wilayah 2 dengan rate asuransi kategori 3 yang besarnya 0,38%-0,42%. Biaya premi yang harus Anda bayarkan adalah:

0,38% x Rp206.000.000 = Rp782.800

Bagi-Bagi Perlindungan Asuransi Kecelakaan

Sementara bila Anda mengambil asuransi All Risk dengan rate asuransi kategori 3 yang besarnya 2,08%-2,29%, premi yang harus dibayarkan adalah:

2,08% x Rp206.000.000 = Rp4.284.800

Besaran biaya premi asuransi TLO ataupun All Risk di atas nantinya masih ditambah dengan biaya administrasi, biaya polis, materai, dan biaya lainnya. Berdasarkan perhitungan di atas, premi asuransi All Risk lebih besar daripada TLO. Anda perlu menyediakan dana lebih besar kalau ingin mendapatkan polis asuransi mobil All Risk.

Perbedaan harga sedemikian jauh dapat membuat calon pembeli polis asuransi kebingungan. Ingin yang murah, tapi siapa yang akan membayar kalau terjadi kerusakan ringan? Ingin yang mahal, tapi bagaimana jika uang asuransi nantinya malah hangus? Premi asuransi memang hanya dibayarkan sekali saja, tetapi proteksi asuransi hanya berlaku selama satu tahun.

Bisakah Polis Asuransi All Risk dan TLO Dikombinasikan ?

Kombinasikan Kedua Jenis Asuransi

Kombinasikan Kedua Jenis Asuransi via ttk.com

 

Tak perlu bingung. Anda bisa melakukan kombinasi TLO dan All Risk. Misalnya, bila mobil yang hendak diasuransikan baru saja keluar dari showroom atau mungkin Anda mengkredit mobil bekas, tidak ada salahnya membeli polis asuransi All Risk pada tahun pertama dan kedua. Setelah itu, mobil bisa diasuransikan dengan membeli polis asuransi TLO pada tahun ketiga dan seterusnya.

Beban finansial berbanding dengan risiko kerusakan menjadi pertimbangan penting. Mobil baru pastinya akan membutuhkan biaya relatif lebih tinggi sekalipun kerusakan yang terjadi hanya kerusakan kecil. Saat usia mobil semakin tua, tidak ada salahnya beralih pada Total Loss Only.

Baca Juga: Cara Mendapatkan Mobil Pengganti Saat Klaim Asuransi

Apakah Semua Risiko Sudah Dilindungi dengan Asuransi Mobil All Risk?

Perlindungan Mobil Pribadi

Perluas Perlindungan pada Mobil Kesayangan Anda via myouts.com

 

Jumlah premi asuransi yang telah dijelaskan di atas disebut dengan premi murni. Ada beberapa risiko yang tidak terlindungi oleh asuransi mobil All Risk. Anda bisa memutuskan untuk memperluas pertanggungan asuransi mobil Anda. Perluasan pertanggungan ini meliputi hal-hal yang mungkin terjadi pada mobil yang disebabkan:

1. Banjir, taifun, badai, dan kerusakan karena air.

2. Kerusuhan.

3. Gempa Bumi/Tsunami.

4. Sabotase/Terorisme.

5. Third Party Liability (TPL).

6. Kecelakaan Pengemudi.

7. Kecelakaan Penumpang.

8. Tanggung Jawab Hukum terhadap Penumpang (TJHP).

9. Bengkel Resmi.

Kerusakan atau kehilangan karena hal-hal di atas sangat mungkin terjadi di Indonesia. Untuk banjir saja misalnya, tiap tahun masyarakat ibu kota harus rela berhadapan dengan masalah satu ini. Besaran rate perluasan perlindungan ini berbeda-beda. Untuk mengetahui secara lengkap berapa rate perluasan perlindungan terkini, Anda bisa melihatnya di Surat Edaran OJK No. 6/SEOJK.05/2017.

Untuk menghitung premi asuransi mobil TLO dan All Risk ditambah dengan perluasan perlindungan, Anda tinggal tambahkan rate asuransi dengan rate perluasan perlindungan yang Anda ambil kemudian dikalikan nilai mobil.

Misalnya, mobil Toyota Avanza varian 1.3 G M/T seharga Rp206 juta yang Anda miliki didaftarkan dalam asuransi TLO dengan premi sebesar Rp782.800 (rate 0,38%). Apabila Anda menambahkan perluasan perlindungan untuk risiko banjir (rate yang berlaku 0,075%-0,1%) serta terorisme dan sabotase (rate yang berlaku 0,035%), biaya yang harus dibayarkan:

Premi Asuransi Mobil TLO dengan Perluasan:

(0,38 + 0,075 + 0,035)% x Rp206.000.000 = Rp1.009.400

Sementara jika Anda mendaftarkannya dalam asuransi All Risk dengan premi sebesar Rp4.284.800 (rate 2,08%) dengan perluasan perlindungan untuk risiko banjir (rate yang berlaku 0,10%-0,125%) serta terorisme dan sabotase (rate yang berlaku 0,05%), biaya yang harus dibayarkan:

Premi Asuransi Mobil All risk dengan Perluasan:

(2,08 + 0,10 + 0,05)% x Rp206.000.000 = Rp4.593.800

Bagaimana perhitungan biaya premi yang dibayarkan jika Anda mengambil perluasan perlindungan Tanggung Jawab Hukum terhadap Penumpang (TJHP)? Dari data OJK, rate TJHP didasarkan pada Uang Pertanggungan (UP) yang Anda inginkan seperti yang tersaji di bawah ini.

  1. UP hingga Rp25 juta: 1% dari UP
  2. UP>Rp25 juta-Rp50 juta: 0,5% dari UP
  3. UP>Rp50 juta-Rp100 juta: 0,25% dari UP
  4. UP>Rp100 juta: ditentukan oleh underwriter Perusahaan

Misalnya, Anda menambahkan perluasan perlindungan TJHP dengan UP Rp70 juta, biaya yang ditambahkan pada premi asuransi sebesar:

  • 1%   x Rp25.000.000 = Rp250.000
  • 0,5%  x Rp25.000.000 = Rp125.000
  • 0,25%  x Rp20.000.000 = Rp50.000

-------------------------------------------------------
   Biaya:          Rp425.000

Jadi, Pilih yang Mana?

Di atas sudah diberikan ilustrasi cara menghitung premi asuransi mobil TLO dan All Risk. Dapat dilihat dengan jelas, biaya All Risk jauh lebih tinggi dibandingkan TLO. Terlebih kalau ingin menambah perluasan perlindungan.

Apabila harga mobil yang Anda miliki terbilang tinggi sehingga butuh biaya tidak sedikit sekalipun rusak ringan, sebaiknya memilih All Risk. Asuransi jenis ini juga cocok bagi usaha rental mobil atau kursus mobil. Sebab risiko sekadar rusak ringan terbilang tinggi.

Frekuensi pemakaian mobil berpengaruh pada jenis asuransi yang akan diambil. Semakin sering dipakai, semakin besar pula kemungkinan kecelakaannya. Terlebih, bila rute yang sering digunakan adalah jalur padat. Lagi-lagi All Risk menjadi pilihan.

Sebaliknya, kalau mobil lebih sering parkir di rumah daripada diajak keluar, lebih baik memilih TLO. Kecelakaan bukan satu-satunya faktor penentu. Tingkat kriminalitas juga perlu dicermati. Kriminalitas di daerah-daerah tertentu terbilang tinggi. Kalau Anda tinggal atau sering lalu lalang di daerah seperti ini, pastikan mengasuransikan mobil Anda dengan TLO.

Anda mungkin akan berpikir, “Belum tentu dalam setahun akan terjadi kecelakaan pada saya.” Apabila berpikir demikian dan akhirnya memutuskan tidak perlu mengasuransikan mobil, sebaiknya Anda pertimbangkan lagi. Kita semua tidak bisa meramalkan apa yang terjadi nantinya. Kita semua tidak ingin mengalami kecelakaan atau kehilangan, tapi lebih baik mencegah kerugian yang lebih besar, bukan?

Baca Juga: Klaim Asuransi Ditolak, Ini 10 Alasannya!