Investasi Jangan Pakai Emosi. Begini Tips Menghindarinya agar Tak Salah Langkah

Segala sesuatu yang dilandasi emosional pada dasarnya tidak baik, termasuk dalam berinvestasi. Emosi hanya akan membawa Anda terpuruk lebih dalam, sehingga hilang kesempatan memperoleh cuan.

Anda harus mampu mengelola emosi ketika berinvestasi. Tidak terlalu euforia ketika investasi Anda untung besar. Tetapi juga tidak marah-marah saat investasi anjlok dan merugi.

Begitupun jika ingin melakukan investasi. Kondisi emosi harus stabil agar hasilnya pun baik. Jangan berinvestasi saat keadaan hati dan pikiran sedang panas.

Kondisi tersebut dapat memunculkan pikiran-pikiran negatif, sehingga Anda tak dapat fokus dan konsentrasi. Bisa saja langkah yang Anda ambil dalam berinvestasi salah, dan membuat Anda rugi besar.

Ingat, investasi taruhannya uang Anda. Salah mengambil keputusan, akibatnya bisa fatal. Kunci investasi adalah sabar. Sanggup mengontrol emosi dalam situas apapun supaya hasil investasi Anda maksimal.

Berikut cara menghindari emosi dalam berinvestasi agar tidak menjadi boomerang buat Anda:

Baca Juga: 11 Jenis Investasi Terbaik Saat Anda Menjadi Karyawan

Anda Bingung Cari Produk Kredit Tanpa Agunan Terbaik? Cermati punya solusinya!

Bandingkan Produk KTA Terbaik! 

1. Ketahui tujuan investasi jangka panjang

Investasi
Ketahui investasi jangka panjang 

Cara pertama untuk mencegah atau menghindari emosi dalam berinvestasi adalah mengetahui tujuan investasi. Tujuan investasi di sini lebih ke jangka panjang.

Contohnya bila tujuan jangka panjang berinvestasi adalah untuk dana pendidikan, mengumpulkan DP rumah, menikah, atau lainnya, maka Anda jangan pernah melakukan kesalahan karena hanya emosi.

Jika diri dipenuhi emosi ketika memulai atau saat berinvestasi, maka rencana atau tujuan jangka panjang Anda bisa rusak. Sebab emosi dapat mengarahkan Anda pada keputusan yang salah.

Bukannya mendapatkan keuntungan, malah buntung akibat emosi tak terkendali. Padahal kalau emosi, Anda dapat tarik nafas sejenak, kemudian mulai berpikir dengan jernih.

2. Gunakan pendekatan yang tepat

Investasi
Gunakan pendekatan yang tepat 

Sikap Anda dalam berinvestasi juga penting. Dua sikap yang sering muncul setelah terjun menjadi investor. Yaitu terlalu percaya diri dan kurang percaya diri.

Terlalu percaya diri dalam hal apapun tidak baik, termasuk investasi. Sikap ini akan membawa Anda pada kesombongan.

Kelewat pede membuat Anda tidak lagi mau mendengar kritik dan saran dari orang lain untuk investasi Anda. Anda lebih percaya diri dengan analisa dan pemikiran diri sendiri yang belum tentu benar dan terbukti.

Sementara kurang percaya diri pun bisa bikin Anda minder. Anda tak percaya pada kemampuan diri sendiri, sehingga selalu bersikap ragu, cemas, khawatir saat mengambil keputusan investasi.

Oleh karena itu, yang sedang-sedang saja. Anda harus tetap memiliki percaya diri tanpa berlebihan agar dapat mengendalikan emosi.

Baca Juga: Cara Membaca Laporan Keuangan Perusahaan, Investor Wajib Tahu

3. Jangan jadikan berita media penentu keputusan

Investasi

Sebagian investor mungkin memulai investasi karena ikut-ikutan. Sebelumnya tidak punya dasar apapun dalam berinvestasi.

Menelan semua informasi mentah-mentah yang datang dari mana-mana, termasuk media massa. Tanpa dianalisis lebih dulu, sehingga keputusan investasi sering kali salah.

Emosi dalam investasi ini juga perlu dihindari. Belajar dari media boleh-boleh saja, namun bukan menjadi penentu keputusanmu dalam investasi.

Sebab menentukan keputusan saat investasi perlu pemikiran dan analisa mendalam, seperti kapan harus menambah setoran modal, membeli, menjual, atau mempertahankan investasi.

4. Diversifikasi investasi

  Investasi
Diversifikasi investasi

Emosi dalam investasi lain adalah hanya mengandalkan satu instrumen saja, tanpa melakukan diversifikasi. Anda takut mengambil risiko jika mengambil banyak instrumen.

Padahal hal ini penting dilakukan seorang investor. Sehingga kalau satu instrumen investasi rugi, instrumen lain tetap untung. Kerugian Anda bakal tertutup dari keuntungan instrumen lain.

Contohnya Anda sudah investasi saham yang memiliki karakteristik high risk, maka dapat diversifikasi investasi pada portofolio yang risikonya rendah, seperti emas, obligasi ritel negara, reksadana, atau lainnya.

Investasi Pakai Logika dan Analisis 

Mencintai harus pakai logika, jangan terlalu menggunakan perasaan, nanti kalau kecewa, sakit hatinya dalam sekali.

Pun berinvestasi, jangan pakai ‘urat’ atau emosi. Semua perlu pakai logika dan analisis mendalam, sehingga investasi Anda berada pada jalur yang tepat sesuai perencanaan.

Logika saja tidak cukup kuat. Anda harus menganalisa dari sisi teknikal dan fundamental, misalnya dalam investasi saham. Analisa investasi bertujuan untuk memprediksi kinerja sebuah investasi di masa depan.

Dengan demikian, Anda dapat mengambil keputusan investasi dengan benar. Begitu investasi dijalankan dalam jangka panjang, Anda akan menikmati hasil keuntungan yang maksimal.

Baca Juga: Hati-hati Guys! Investasi Palsu Terus Cari Mangsa. Begini Ciri-cirinya