Waspadai Modus Cyber Crime, Ini Cara Aman Transaksi Internet Banking

Kehadiran Internet banking membuat transaksi perbankan semakin praktis dan mudah. Kini jumlah orang yang datang bertransaksi secara manual ke bank sudah jarang, khususnya masyarakat yang tinggal di kota-kota besar dan memiliki fasilitas internet. Sepuluh tahun yang lalu, transaksi perbankan masih banyak yang dilakukan secara manual, misalnya  untuk menabung, membuka rekening,  hingga transfer dalam jumlah besar. Tak ada pilihan lain, selain mendatangi kantor cabang bank dengan jarak yang cukup jauh dan seringkali harus antri.

Metode transaksi perbankan secara online atau yang biasa disebut dengan internet banking merupakan salah satu sarana yang diberikan oleh bank kepada nasabah untuk melakukan segala macam transaksi pembayaran secara online. Internet Banking membuat segala transaksi berjalan dengan mudah dan efisien.

Nasabah hanya perlu menyiapkan alat elektronik seperti komputer, laptop, tablet, atau smartphone yang terhubung dengan jaringan internet untuk melakukan transaksi. Sebagai nasabah kita juga harus pintar dalam memanfaatkan fasilitas perbankan secara online ini. Artinya, kita harus menjaga semua transaksi yang dilakukan secara online jauh itu aman.

Sebab, fasilitas transaksi berbasis internet juga rentan terhadap penipuan. Kejahatan online di dunia maya atau Cyber Crime perbankan sering terjadi karena nasabah tidak mengetahui, lalai atau malas mencari informasi tentang cara aman transaksi internet banking.

Para pelaku cyber crime tersebut biasa disebut cracker yang biasa mencuri data-data penting dari nasabah seperti pin, password atau data-data yang lain. Aksi cracker biasanya dilakukan dengan membuat web resmi palsu tapi terlihat seperti asli, melakukan sniffing serta juga memanfaatkan keylogger yang sanggup merekam segala aktivitas yang anda lakukan di perangkat anda.

Sebagai nasabah yang pintar, mewaspadai segala modus kejahatan internet banking itu perlu. Caranya mudah dan pastikan Anda mengetahui ciri-ciri modus cyber crime banking dan perhatikan beberapa tips transaksi internet banking secara aman berikut ini:

1. Ketikan URL Bank Secara Benar

Internet Banking via businesskorea.co.kr

Hal pertama yang harus Anda perhatikan saat akan bertransaksi secara online menggunakan internet banking adalah pastikan Anda mengetikkan URL bank secara benar. Ingat baik-baik alamat website bank Anda. Sebab,  kejahatan internet banking bermula dari Salah satunya dilakukan dengan membuat web palsu yang menyerupai dengan website asli milik bank. Dalam website palsu tersebut juga tersedia tombol login yang apabila anda masukan maka data anda akan menjadi milik mereka.

Ada 2 modus kejahatan internet banking. Pertama dengan membuat url semirip mungkin dengan milik bank asli. Contohnya, untuk para pengguna internet banking BCA, alamat website internet banking yang benar adalah www.klikbca.com , tetapi situs kloningan palsu lainnya berUrl www.Clickbca.com. Perhatikan setiap huruf yang Anda ketikan, beda K dan C bisa berakibat fatal terhadap pencurian data-data penting rekening Anda.

Cara kedua yang biasa dilakukan adalah dengan mengirimkan email dan link palsu ke alamat email Anda. Link tersebut akan mengarah kepada sebuah website palsu yang dibuat buat sama dengan website bank aslinya. Otomatis bila anda memasukan data seperti pin maka sudah pasti Cracker memiliki akses ke rekening anda. Tipsnya, Anda wajib mencek link atau url website resmi bank Anda dan hiraukan bila ada email masuk yang mengatasnamakan bank.

2. Hindari Sembarangan Mendownload Software

Waspadai software tak dikenal saat download. Terkadang saat mendownload film, lagu atau aplikasi maka akan ada beberapa aplikasi yang secara otomatis terinstall di perangkat anda. Hal tersebut wajib diwaspadai karena bisa saja aplikasi tersebut – tanpa Anda sadari - bisa mencatat segala macam aktivitas anda secara online termasuk saat Anda melakukan login untuk internet banking. Tips dan solusi untuk menghindari hal ini adalah selalu pasang anti virus di perangkat anda dan apabila anda menemukan sebuah aplikasi yang tak merasa Anda mendownloadnya, segera batalkan / uninstall proses download tersebut.

3. Pilih Transaksi dengan Pin Token

Transaksi Dengan Internet Banking via bsstarabiala.pl

Hampir semua bank telah menyediakan layanan pin token yang berfungsi sebagai alat pengamanan tambahan. Token Pin bank berfungsi sebagai pin yang dinamis dan selalu berubah yang hanya bisa digunakan satu kali transaksi saja. Dengan begitu nomor unik PIN Token juga berubah jika Anda melakukan transaksi lebih dari satu kali.

Baca Juga: Perbedaan Tabungan dan Investasi yang Perlu Diketahui

4. Jaga Informasi Rahasia Akun Bank Anda

Menjaga informasi penting tentang data-data akun bank yang anda miliki, seperti PIN rekening, nama orang tua Anda, dan data-data lainnya itu penting. Jangan berikan PIN tersebut kepada orang yang tak berwenang. Bahkan kepada staff Bank yang bersangkutan sekalipun, hal ini karena pada umumnya mereka tak pernah menanyakan mengenai pin yang anda miliki. 

5. Pastikan Log Out Selesai Transaksi

Transaksi Internet Banking via koreabizwire.com

Selesai melakukan transaksi maka Anda wajib menekan tombol log out di website tersebut. Seringkali beberapa nasabah setelah selesai melakukan transaksi hanya klik tutup browser saja tanpa melakukan log out. Terlihat sepele tapi ini penting untuk diperhatikan, kelalaian ini bisa membuat akun bank Anda dikuasai orang tak bertanggung jawab dan Anda bisa merugi. 

6. Hindari Memberikan Berkas Identitas Sembarangan

Masih Ingat kasus yang menimpa Tjho Winarto? Nasabah Bank Permata menjadi korban kejahatan internet banking dan harus kehilangan uang ratusan juta karena ada orang yang mampu mengakses internet banking atas namanya. Modus kejahatan dilakukan dengan memanfaatkan fotocopy KTP korban yang digunakan untuk memblokir nomor telepon korban dengan alasan kartu teleponnya hilang, padahal kartunya tidak hilang.

Hanya bermodal copy KTP tersebut, pelaku kejahatan berhasil mencuri uang nasabah dan melakukan transfer ke 3 rekening berbeda dengan nyaman, sebab korban pun tak mungkin mendapat konfirmasi karena nomornya terblokir. Kasus tersebut memberikan pelajaran untuk selalu menjaga kerahasiaan data diri nasabah agar tidak menjadi korban kejahatan oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab.

7. Bersihkan History Internet di Perangkat 

Clear History

Bersihkan History Browsing via etsystatic.com

Cache dan Cookies pada perangkat Anda bisa dimanfaatkan oleh Cracker untuk mendapatkan akses ke rekening Anda. Oleh karena itu, sangat disarankan untuk selalu membersihkan Cache dan Cookies setelah atau sebelum melakukan transaksi online banking demi keamanan data dan uang Anda.

8. Hindari Transaksi Internet Banking di Warnet

Warung Internet (Warnet) memang memfasilitasi kebutuhan internet Anda. Tapi, sebaiknya Anda menghindari transaksi internet banking di warnet. Kenapa? Keamanan di warnet sangat berisiko, warnet menggunakan satu jaringan yang sama, dan seorang admin warnet tentu memiliki akses kepada komputer yang Anda gunakan. Meskipun ketika kondisinya Anda terdesak dan butuh melakukan transaksi banking. Warnet bukan solusi yang tepat.

Baca Juga: 8 Langkah Menabung di Bank

9. Selektif dengan Informasi Perbankan

Selektif dengan informasi bank via knowyourmobile.com

Nasabah yang pintar selalu selektif memilah informasi yang masuk. Pencurian data bisa dilakukan dengan cara menyamar sebagai pihak bank dan menyebarkan informasi berupa menang undian, hadiah dan promo menggiurkan lainnya tapi kita wajib untuk mentransfer sejumlah uang untuk menebus hadiah tersebut. Tipsnya, Anda harus selektif dan jika merasa tidak pernah ikut undian bank berhadiah, jangan sekali-kali tergiur sebab itu adalah penipuan yang telah direncanakan untuk mencuri uang Anda.

10. Hubungi Customer Service Bank  

Semua cara sudah Anda lakukan, tapi tanpa sengaja Anda mengalami ada hal yang ganjal dengan rekening banking Anda. Solusinya, jika ada kejanggalan dalam akun rekening Anda, langkah yang paling tepat adalah dengan telp dan hubungi customer service bank yang bersangkutan. Ceritakan apa yang terjadi dan tanyakan dengan baik dan apa yang harus dilakukan. Pastikan pula nomor tersebut benar-benar merupakan nomor resmi yang memang dimiliki oleh bank yang bersangkutan.

Jadilah Nasabah yang Pintar

Keberadaan internet banking saat ini telah membuat masyarakat mendapatkan keuntungan yang dan penggunanya juga terus meningkat. Untuk masalah keamanan, internet banking juga memiliki resiko namun risiko ini bisa diminimalisir dengan cara memahami transaksi internet banking yang benar dan aman. Anda tak perlu takut menggunakan layanan online perbankan, jadilah nasabah yang pintar dan maksimalkan teknologi perbankan dengan baik.

Baca Juga: Sudah Punya E-Money? Ini Jenis dan Daftar Produk yang Banyak Digemari