Jenis Kartu Kredit yang Mesti Anda Ketahui

Kartu kredit merupakan solusi untuk melakukan pembayaran tanpa harus membawa uang banyak ketika ingin berbelanja, karena alat pembayaran yang satu ini digunakan untuk mengganti uang tunai yang harus dibawa untuk ditukarkan dengan barang atau jasa yang diinginkan pada tempat-tempat tertentu yang menerima pembayaran dengan kartu kredit. Pembayaran menggunakan kartu kredit akan menimbulkan kewajiban untuk melakukan pelunasan pembayaran pada waktu yang disepakati baik secara sekaligus atau angsuran.

Pembayaran dengan menggunakan sistem kartu kredit umumnya tidak bisa dilakukan untuk transaksi di semua tempat. Hanya tempat-tempat tertentu yang menyediakan fasilitas pembayaran satu ini. Biasanya, kartu kredit ini digunakan sebagai alternatif pembayaran yang dilakukan melalui internet dan toko-toko yang menyediakan layanan pembayaran menggunakan kartu kredit. Faktanya, penggunaan kartu kredit sebagai alternatif metode pembayaran kini tumbuh begitu pesat karena masyarakat merasa kartu kredit memiliki manfaat yang penting dalam urusan pembayaran serta lebih praktis untuk dibawa. Selain itu, masyarakat tidak perlu membawa sejumlah uang tunai untuk berbelanja yang dapat menimbulkan niat jahat orang-orang di sekitarnya. Dengan segala manfaat yang ada pada kartu kredit, tak heran bila produk ini tidak terlepas dari pembebanan pajak sebagai kewajiban pemegang kartu kredit pada setiap transaksi yang dilakukan.

Kepemilikan kartu kredit harus melewati beberapa proses seleksi yang ketat. Syarat-syarat yang harus dipenuhi bila Anda ingin menggunakan kartu kredit adalah syarat usia, pekerjaan, penghasilan, dokumen, administrasi, dan domisili. Hal yang perlu menjadi perhatian dari kepemilikan kartu kredit adalah kontrol diri pemegang kartu kredit itu sendiri. Penggunaan kartu kredit akan memberikan kebebasan yang lebih longgar kepada para pemegang kartu kredit untuk mendapatkan barang atau berbelanja lebih dulu dan menanggung biaya pada akhir periode yang telah disepakati bersama. Apabila pemegang kartu kredit tidak bisa mengontrol diri, tak jarang dari mereka yang pada akhirnya berbelanja hingga nominal tagihan mencapai limit yang diberikan.

Bila Anda telah memenuhi semua syarat dan termasuk dalam pribadi yang cukup mampu mengelola diri dalam menggunakan kartu kredit, maka pemilihan jenis kartu kredit pun perlu Anda pertimbangkan. Bisa dikatakan memiliki kartu kredit tidak semudah mengajukan diri untuk mendaftar memiliki kartu tabungan biasa. Selain mempersiapkan berbagai persyaratan yang cukup banyak dan melewati berbagai proses seleksi, kini saatnya Anda memilih jenis kartu kredit yang sesuai dengan keinginan dan kebutuhan Anda. Jenis kartu kredit dibedakan menjadi beberapa jenis, yaitu berdasarkan limit, wilayah berlaku, dan afiliasinya.

1. Jenis Kartu Kredit Berdasarkan Limitnya

Visa Infinite

Contoh Kartu Kredit Visa Infinite via wlth.com

 

Kartu kredit dengan provider Visa dan Mastercard adalah yang paling banyak digunakan di Indonesia. Cara pelunasannya dilakukan bisa dengan cara angsuran maupun sekaligus. Jumlah angsuran yang dibayar dihitung dari nilai saldo tagihan dan ditambah dengan bunga bulanan. Pembayaran ini harus dilakukan selambat-lambatnya saat jatuh tempo setiap bulan yang sudah ditetapkan pihak yang mengeluarkan kartu kredit kepada pemegang kartu. Keterlambatan pelunasan bisa mengakibatkan denda atau late charge. Kartu kredit juga diketahui dapat digunakan untuk melakukan tarik tunai baik melalui teller ataupun ATM.

Visa:

  1. Visa Classic
    Kartu kredit yang satu ini merupakan kartu kredit dengan batas (limit) yang paling rendah, baik untuk belanja dan fiturnya. Umumnya batas transasksi maksimal hingga Rp5 juta, tidak berbeda jauh dengan batas transaksi yang dikeluarkan oleh bank nasional.

  2. Visa Gold
    Jenis kartu kredit yang satu ini lebih eksklusif dibanding Visa Classic karena ditambah dengan beberapa fitur diskon beberapa merchant dan batas kredit yang lebih tinggi. Kartu ini dimiliki orang yang berpenghasilan sekitar Rp5 juta hingga Rp25 juta per bulan. Batas kredit paling tinggi mencapai hingga Rp100 juta, tergantung kebijakan bank.

  3. Visa Platinum
    Kartu kredit yang satu ini banyak digunakan oleh para pebisnis untuk ajang gengsi. Untuk memiliki kartu ini, pengguna harus memiliki pendapatan sekitar Rp25 juta ke atas per bulannya, atau minimal Rp28 juta. Sedangkan batas kredit mulai dari Rp75 juta hingga unlimited.

  4. Visa Signature
    Kartu kredit yang satu ini sangat eksklusif dan hanya dimiliki beberapa profesi saja seperti pengusaha, pengacara papan atas, dokter terkemuka, dan akuntan profesional yang terkenal. Itu pun masih dilihat lebih lagi penghasilannya. Batas maksimal mulai dari Rp100 juta hingga unlimited. Ada beberapa fasilitas tambahan seperti airport lounge hingga ke travel assist dan golf membership.

  5. Visa Infinite
    Kartu kredit Visa Infinite tidak ditawarkan untuk umum. Kartu eksklusif ini dimiliki oleh sebagian orang yang memiliki aset di atas US$100 ribu dalam bentuk cash. Batas kredit mulai dari Rp50 juta hingga unlimited, namun umumnya hingga Rp250 juta, tergantung dari banyaknya simpanan uang Anda. Semakin banyak uang simpanan Anda, maka semakin besar batas kredit. Beberapa fasilitas yang ditawarkan oleh kartu kredit ini meliputi travel assist, asuransi perjalanan, booking jet pribadi, hingga special priority pass.
 

Mastercard:

  1. Mastercard Classic
    Kartu jenis ini tidak berbeda jauh dengan yang dikeluarkan oleh Visa. Mastercard Classic mendapat batas kredit hingga Rp5 juta. Sedangkan pemiliknya harus berpenghasilan minimal UMR hingga Rp50 juta per tahun.

  2. Mastercard Gold
    Kartu ini berada di atas jenis Classic. Tidak berbeda jauh dengan Visa, Mastercard Gold memiliki batas kredit hingga Rp100 juta. Sedangkan standar penghasilan minimalnya juga tidak terlalu jauh berbeda dengan Classic. Namun untuk iuran bulanannya lebih tinggi.

  3. Mastercard Platinum
    Kartu kredit platinum milik mastercard biasanya menawarkan fitur yang lebih banyak. Batas kreditnya minimalnya tidak terlalu dengan Visa Platinum, mulai dari Rp75 juta hingga unlimited, menyesuaikan pengguna.

  4. Mastercard World
    Mastercard World hampir serupa dengan Visa Infinite. Namun setiap tahunnya minimal penggunaan harus sebesar Rp75 juta. Jika pengguna melakukan transaksi kredit minimal di bawah Rp75 juta, maka pengguna akan dikenakan iuran tahunan atau bulanan yang akan disesuaikan oleh masing-masing bank. Jumlah iurannya cukup besar.

2. Jenis Kartu Kredit Berdasarkan Wilayah Berlakunya

Contoh Kartu Kredit Nasional

Contoh Kartu Kredit Nasional via cermati.com

 

  1. Kartu Kredit Nasional
    Kartu kredit ini hanya berlaku dan bisa digunakan dalam wilayah tertentu. Misalkan hanya bisa di wilayah Indonesia. Bahkan, perusahaan afiliasi menerbitkan sendiri kartu kreditnya untuk pelayanan yang lebih praktis dan efisien bagi nasabahnya. Contoh perusahaan yang bekerja sama dengan bank penerbit kartu kreditnya sendiri adalah Hero, Astra, Garuda, Carrefour, Lotte, dll.

  2. Kartu kredit Internasional
    Jenis kartu kredit internasional dapat digunakan sebagai alat pembayaran yang berlaku di seluruh dunia. Pasar kartu kredit satu ini didominasi oleh dua merek kartu kredit yang telah mendunia, Visa dan Mastercard. Keduanya telah memiliki lebih dari 100 juta pemegang kartu yang tersebar di seluruh bumi untuk masing-masing perusahaan. Kartu kredit internasional ini bisa digunakan untuk transaksi di merchant yang berlogo sebagai berikut:
    - Visa
    - MasterCard
    - Dinners Club
    - Carte Blanche
    - American Express

Baca Juga: 6 Tips Cerdas Menggunakan Kartu Kredit

3. Jenis Kartu Kredit Berdasarkan Afiliasinya

Contoh Affinity Card

Contoh Affinity Card via cermati.com

 

  1. Co-Branding Card, merupakan jenis kartu plastik yang terbit atas kerja sama institusi pengelola dengan beberapa bank. Contohnya adalah Visa dan Mastercard.
  2. Affinity Card, adalah kartu plastik yang digunakan sekelompok orang tertentu seperti mahasiswa. Contohnya adalah kartu kredit BNI yang bekerja sama dengan universitas-univesitas di Indonesia.

Baca Juga: 6 Cara Menjaga Kartu Kredit Tetap Aman

Gunakan dengan Bijak

Meski terlihat sebagai terobosan yang begitu inovatif dalam dunia ekonomi, bisnis, dan manajemen, penggunaan kartu kredit tetap memiliki 2 sisi, yaitu sisi positif dan negatif. Bagi Anda sebagai pihak pemegang kartu kredit, Anda akan mendapatkan kemudahan dalam berbelanja tanpa perlu membawa sejumlah uang tunai, dapat memperoleh uang tunai kapan saja dan di tempat-tempat strategis sehingga lebih luwes untuk memenuhi kebutuhan mendadak, serta memberikan kesan bonafit. Di balik sisi positif, terdapat juga sisi negatif yang mungkin terjadi oleh Anda selaku pemegang kartu kredit. Penggunaan kartu kredit biasanya akan merangsang para pemegang kartu kredit memiliki sifat boros dalam berbelanja. Selain itu beberapa pedagang bahkan menetapkan biaya tambahan untuk sekali transaksi. Terkadang pula limit yang diberikan terlalu kecil sehingga sebelum limit dilunasi, Anda tidak bisa menggunakan kartu kredit untuk berbelanja.

Terlepas dari sisi positif dan negatif yang ada pada kartu kredit, keputusan untuk memiliki dan menggunakan kartu kredit tetap menjadi keputusan pribadi orang dengan segala pertimbangan dan konsekuensi yang mungkin muncul. Kerap kali terjadi kasus banyak orang tidak bisa melunasi tagihan belanja yang menggunakan kartu kredit untuk transaksi pembayaran. Tak sedikit orang yang harus malu tidak bisa berbelanja karena tagihan belanja yang belum dibayarkan telah mendekati atau bahkan mencapai limit. Tidak jarang juga orang yang merasa kartu kredit telah mendorongnya menjadi pribadi yang konsumtif. Meski terlihat sebagai produk yang inovatif, kartu kredit tetap memiliki sisi negatif bila tidak dipergunakan dengan disertai kontrol diri yang baik. Hal yang harus Anda jaga ketika menggunakan produk ini adalah kesadaran bahwa Anda sebenarnya sedang berhutang.

Baca Juga: 12 Biaya Kartu Kredit yang Perlu Anda Ketahui