Budaya Organisasi: Pengertian, Fungsi, hingga Proses Terbentuknya

Disadari atau tidak, setiap orang pasti tergabung ke dalam sebuah organisasi atau perkumpulan. Baik itu di masyarakat, lingkungan kerja, termasuk sebuah perusahaan, seseorang pasti akan menjadi bagian dari sebuah organisasi. Hal ini tidak dapat dipisahkan dari struktur kehidupan manusia sebagai makhluk sosial. 

Tapi, pernahkah kamu menyadari jika dalam sebuah organisasi pasti terbentuk kebiasaan atau aturan yang dipatuhi oleh seluruh individu di dalamnya? Karakteristik atau kebiasaan dalam sebuah organisasi tersebut dikenal dengan istilah budaya organisasi. 

Selayaknya pedoman, budaya organisasi adalah aturan yang akan diterapkan oleh seluruh anggota sebuah organisasi. Tanpanya, efektivitas kerja dan motivasi anggota sebuah organisasi akan menjadi berantakan. Nah, karena perannya yang begitu penting tersebut, kamu wajib memahami penjelasan mengenai apa itu budaya organisasi, fungsi, jenis, contoh, dan karakteristiknya berikut ini. 

Baca Juga: Kenali Apa Itu Struktur Organisasi, Jenis, Fungsi, dan Hal yang Memengaruhinya

Apa Itu Budaya Organisasi?

loader

Apa Itu Budaya Organisasi?

Dalam sebuah badan yang berisikan banyak orang yang berbeda tentunya akan membentuk sebuah kebiasaan yang secara sadar atau tidak sadar dipatuhi oleh semua anggotanya. Kebiasaan atau karakteristik yang terbentuk pada sebuah organisasi ini disebut sebagai budaya organisasi.

Jika kamu berada di dalam perusahaan sebaiknya kamu mengikuti budaya yang sudah ada di lingkungan tersebut. Bukan untuk mengekang sampai tidak bisa bebas berekspresi, adanya budaya dalam perusahaan bisa berperan sebagai panduan untuk bersikap dan berperilaku selama berada di dalam lingkungan organisasi tersebut.

Budaya organisasi juga berperan penting dalam aktivitas organisasi untuk mencapai suatu tujuan dari waktu ke waktu karena hal ini dibentuk dari nilai-nilai seperti harapan, pengalaman, dan filosofi dari dalam organisasi itu sendiri. Dalam implementasinya, budaya organisasi bisa tertulis dalam bentuk aturan, atau tidak tertulis yang bisa dipelajari dengan cara mengamati bagaimana anggota organisasi lain melakukan aktivitas kesehariannya.

Fungsi dan Peranan Budaya Organisasi

Dalam sebuah organisasi diperlukan arahan atau panduan yang bisa menjadi gambaran jelas dalam menjalankan tugas dan mencapai tujuan perusahaan. Pada prosesnya, budaya organisasi memiliki beberapa fungsi penting, seperti:

  • Mempererat ikatan antar anggota organisasi.
  • Sebagai alat untuk mengontrol situasi sehari-hari dalam organisasi.
  • Mengatur anggota organisasi agar berfungsi sesuai jabatannya.
  • Menjadi panduan untuk menjalankan sistem organisasi.
  • Memacu sistem dalam organisasi untuk berjalan dengan maksimal.

2 Jenis Budaya Organisasi

Seperti saat memasuki rumah orang lain dengan gaya hidup dan kebiasaan yang berbeda, setiap perusahaan memiliki cara dalam menjalankan budaya organisasinya masing-masing. Penyebabnya tidak lain karena nilai yang dianut dan tujuan yang dikejar tidak sama. Secara umum ada dua jenis budaya organisasi perusahaan, berikut penjelasannya:

  1. Open and Participatory Culture

    Jenis budaya organisasi perusahaan ini bersifat terbuka dari tingkatan bawah hingga ke atas, ataupun sebaliknya. Komunikasi dan transparansi yang jelas dari tiap lapisan perusahaan didasari dengan rasa percaya pada semua anggota atas mengalirnya informasi dalam sebuah organisasi. 

    Begitu pula dengan gaya kepemimpinannya yang mendukung dan memberi atensi penuh pada seluruh anggota organisasi. Jika menemui permasalahan, semua akan berusaha membantu untuk mendapatkan solusi yang terbaik.

  2. Closed and Autocratic Culture

    Berbeda dengan poin sebelumnya, jenis budaya organisasi perusahaan ini didasari dengan dorongan kuat untuk mencapai tujuan atau target yang besar. Target yang ditentukan tidak selalu sebanding dengan keadaan dalam organisasi sehingga budaya seperti ini biasanya menuntut anggotanya untuk mengerahkan usahanya dengan maksimal agar berhasil mencapainya. 

    Gaya kepemimpinan di budaya organisasi ini juga bersifat tegas karena sistem yang diterapkan dari pimpinan hingga ke bawahan sudah paten. Tingkat fleksibilitas budaya tertutup ini tentunya lebih rendah karena semua mengacu pada aturan yang sudah ditetapkan.

Baca Juga: Mengenal Arti Kata Afiliasi dan Perannya dalam Konteks Marketing, Pasar Modal, Psikologi, dan Organisasi

Contoh Budaya Organisasi

Budaya organisasi adalah konsep yang ada dalam kegiatan berorganisasi dan cakupannya cukup luas. Agar lebih memahami pelaksanaannya, berikut adalah contoh budaya organisasi yang layak untuk disimak.

  1. Administratif

    Administrasi merupakan kegiatan yang mendasar dalam perusahaan karena mencakup banyak urusan, seperti, aliran keluar masuk dokumen, barang, penghitungan keuntungan, dan lain sebagainya. Dengan adanya panduan dalam mengatur hal administratif, anggota organisasi yang bertugas akan menjalankan tugasnya sesuai dengan sistem dan memberi hasil yang diharapkan.

  2. Ketertiban

    Ketertiban dalam sebuah kegiatan berorganisasi sangatlah penting agar mampu menghasilkan performa yang baik dan setiap pekerjaan harus dilakukan sesuai dengan aturan yang sudah diterapkan. Bentuk ketertiban dimulai dari tiap individu yang datang dan pulang kerja tepat waktu setiap harinya. 

    Selain itu, menyelesaikan tugas yang diberikan sebelum tenggat waktu yang ditetapkan juga sebuah bentuk ketertiban. Tidak hanya dari individu. ketertiban juga bisa dilihat dari cara perusahaan memberikan hak karyawannya, seperti, gaji dan asuransi yang lancar, termasuk promosi dan benefit yang sesuai dengan perjanjian kerja di awal. 

  3. Struktur Kewenangan

    Perusahaan dengan struktur kewenangan atau kekuasaan yang jelas akan menemui masalah internal lebih jarang dibanding dengan perusahaan dengan struktur yang kurang jelas. Karena dalam struktur kewenangan yang jelas, masalah akan ditangani oleh personil atau bagian yang memiliki kewenangan dan kemampuan di bidang terkait sehingga masalah tidak akan semakin membesar. Dengan kewenangan yang sesuai, maka tiap bagian dalam perusahaan akan fokus pada tugas yang diberikan dan membuat performa yang dihasilkan juga lebih maksimal.

  4. Inovatif

    Sebuah perusahaan dituntut untuk selalu inovatif jika mau bertahan dalam waktu yang lama karena kondisi zaman yang terus berkembang. Jika budaya organisasi ini diterapkan dengan baik, performa perusahaan tentunya akan selalu naik karena menghasilkan hal baru yang bisa meningkatkan daya saing. Hal ini diawali dari tiap anggota organisasi yang juga harus menuangkan kreativitasnya dalam melakukan pekerjaan.

Proses Terbentuknya Budaya Organisasi

loader

Proses Terbentuknya Budaya Organisasi

Tingkatan teratas dari sebuah organisasi adalah pemimpin yang berperan penting dalam proses keberhasilan organisasi dalam mencapai tujuannya. Pemimpin organisasi bertanggung jawab atas semua yang dibawahinya sehingga beban dan tugasnya paling berat. Dalam usaha mencapai target dan mempermudah pekerjaannya, pemimpin bisa membuat aturan yang harus ditaati anggota sehingga semua proses pekerjaan bisa berjalan dengan lancar.

Karena pengaruh pemimpin yang sangat besar dan biasanya menjadi faktor utama terbentuknya sebuah budaya organisasi, karakter yang dimiliki pemimpin biasanya menjadi cerminan dari budaya yang ada di dalam perusahaan. 

Dengan seorang pemimpin yang kompenten, budaya kerja yang baik dan mendukung proses berjalannya perusahaan akan tercipta. Pertimbangan pemimpin dalam membuat sebuah aturan sebaiknya tidak hanya berpacu dalam keuntungan yang dihasilkan, tapi juga kondisi lingkungan pekerjaan dan kondisi dari bawahan.

Selain pemimpin, faktor lain yang memengaruhi terbentuknya budaya organisasi adalah kondisi pasar. Dalam jangkauan yang lebih besar dari organisasi, kondisi bidang perusahaan menjalankan usahanya juga menentukan karakter organisasi-organisasi di dalamnya. Sebagai contoh budaya organisasi di industri properti akan jauh berbeda dengan budaya yang ada di industri makanan dan minuman.

Kompetisi pasar yang sengit akan membuat budaya organisasi lebih ketat dan kompetitif. Alasannya karena jika salah atau kurang cepat dalam menjalankan tugas dan kehilangan klien, efeknya akan berimbas besar pada kondisi bisnis ke depannya. 

Sebaliknya jika sebuah perusahaan berada di sektor di mana tidak banyak persaingan, budaya yang dihasilkan akan lebih tenang dan lambat. Sebab, jika terjadi kesalahan, masih ada ruang untuk memperbaikinya.

Budaya organisasi tidak harus selamanya sama karena kondisi dunia sekitar juga terus berubah. Dalam menghadapi perubahan yang cepat, budaya organisasi perusahaan tidak boleh terus menjadi kaku karena bisa jadi kalah dalam persaingan dengan perusahaan lain. Penyesuaian dalam budaya organisasi juga sangat wajar terjadi setiap pergantian pemimpin karena karakteristik atau watak kepemimpinan yang berbeda.

Budaya Organisasi Penting dalam Pembentukan Lingkungan Kerja yang Membangun

Dalam mencapai tujuan organisasi, budaya merupakan satu hal penting yang perlu diterapkan pada semua tingkatan dalam organisasi. Hal yang perlu difokuskan dalam pembentukan budaya organisasi adalah mencapai tujuan organisasi. 

Selain itu anggota organisasi juga berperan penting karena merekalah yang menjalankan proses tata usaha perusahaan secara langsung. Jika hal itu tidak terjadi maka perusahaan akan mengalami kesulitan mencapai tujuannya dan tidak bisa mendapat performa yang maksimal.

Baca Juga: Manajemen Sumber Daya Manusia Sebagai Upaya Mencapai Target Organisasi