7 Cara Investasi di Pasar Modal yang Bikin Kaya Raya

Investasi menjadi salah satu topik yang menarik untuk dibahas, terutama di kalangan milenial. Salah satunya di pasar modal.

Investasi adalah kegiatan penanaman modal. Tujuan investasi, selain untuk melipatgandakan uang, juga untuk mempertahankan aset atau kekayaan.

Pasar modal merupakan tempat investasi pilihan generasi muda. Investasi di pasar modal, antara lain investasi saham, reksadana, obligasi atau surat utang.

Investasi saham adalah yang paling populer. Saham termasuk dalam produk investasi di pasar modal.

Dengan membeli saham sebuah perusahaan atau emiten, artinya kamu menjadi bagian dari kepemilikan perusahaan tersebut. Kamu berhak menerima dividen, memiliki klaim atas aset perusahaan, dan ikut hadir dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS).

Investasi saham untuk pemula susah-susah gampang. Susah buat mereka yang tidak mau belajar investasi saham, sehingga tidak mempunyai ilmunya.

Tetapi akan terasa mudah jika menguasai ilmunya, sehingga tujuan investasi saham, baik dalam jangka pendek, menengah, atau panjang dapat tercapai.

Baca Juga: Zaman Now Investasi Jangan yang Biasa Saja, Mahasiswa Coba Deh Investasi Ini

Anda Bingung Cari Produk Kredit Tanpa Agunan Terbaik? Cermati punya solusinya!

Bandingkan Produk KTA Terbaik! 

Tips Investasi di Pasar Modal, Khususnya Investasi Saham

loader
Investasi di pasar modal

1. Kenali saham perusahaan yang ingin dibeli

Kamu yang baru terjun ke dunia investasi saham, pasti ilmunya masih cetek. Bahkan terkadang, dasar ilmu investasi saham saja belum dikuasai betul.

Untuk itu, sebelum belajar investasi saham, pemula harus tahu saham perusahaan apa yang akan dibeli. Bagaimana rekam jejaknyanya, kinerjanya, kredibilitas pemilik maupun manajemennya.

Dalam membeli saham pilihan untuk jangka panjang, pastikan memilih saham dengan ciri:

  • Memiliki tingkat pengembalian investasi (ROE) tinggi
  • Saham yang kebal krisis
  • Laba bersih terus bertumbuh.
  • Perusahaan langganan bagi-bagi dividen
  • Memiliki kapitalisasi pasar yang besar di atas Rp 500 miliar
  • Model bisnisnya yang jelas
  • Pergerakannya wajar.

2. Manajemen keuangan yang baik

Selanjutnya adalah memiliki tata kelola keuangan yang baik. Bukan hanya memiliki uang yang cukup untuk berinvestasi, tapi juga mampu mengalokasikan uang sesuai dengan porsinya.

Misalnya dari total gaji yang diperoleh, kamu mengalokasikan 10-15% untuk investasi. Porsi ini sebaiknya tidak diganggu gugat agar hasil investasimu tetap maksimal.

Sah-sah saja jika kamu mengalokasikan jumlah yang lebih besar untuk investasi, tapi jangan sampai menganggu kebutuhanmu yang lain. 

Baca Juga: Ciri-ciri Investasi Saham yang Bagus untuk Jangka Panjang

3. Amati pergerakan harganya

Ingat, harga saham tidak selamanya terus turun meski kondisi ekonomi sedang sulit. Suatu waktu, saham tersebut akan berbalik arah, menguat dengan harga lebih tinggi.

Apa penyebabnya? Kenaikan permintaan dari investor atau masyarakat terhadap satu saham saat harganya turun, sehingga membuat harganya kembali mendaki secara perlahan.

Sebelum membeli saham perusahaan, rajinlah mengamati pergerakan harganya. Berapa persentase kenaikan dan penurunan harga dalam kurun waktu tiga hari terakhir.

loader
Investasi adalah kegiatan penanaman modal

4. Beli saham bertahap

Melorotnya harga saham bisa mendatangkan berkah bagi investor. Walaupun mungkin sebagian investor lain menganggap itu adalah bencana.

Kamu dapat membeli saham incaran dengan jumlah lot lumayan banyak dengan harga murah meriah.

Contoh:

Kalau biasanya dengan uang Rp 1 juta, kamu hanya bisa membeli saham A (Rp 3.000 per lembar) sebanyak 3 lot , saat harganya turun menjadi Rp 2.000 per lembar, jadi bisa borong 5 lot.

Jika investor yang hanya memikirkan kesempatan tanpa pikir panjang, bakal beli sekaligus banyak. Tetapi kamu harus punya strategi.

Sebaiknya hindari membeli langsung dalam jumlah banyak. Beli saham secara bertahap. Sebab tidak menutup kemungkinan, harga sahamnya bakal merosot lagi keesokan harinya, sehingga kamu bisa lebih untung.

5. Lakukan diversifikasi investasi

Pembelian bertahap juga dapat memberimu peluang untuk mengamati pergerakan harga saham di sektor lain. Jadi, kamu tidak menempatkan seluruh uang di satu sektor saja.

Inilah yang disebut diversifikasi investasi. Jika sudah membeli saham di sektor properti, misalnya, kamu bisa menempatkan uang di sektor komoditas. Tujuannya untuk meminimalisir risiko yang mungkin terjadi di masa depan.

Ketika salah satu sektor melemah, setidaknya sektor yang lain menguat. Jadi, kamu tidak kehilangan banyak uang. 

loader
Tujuan investasi dapat tercapai bila investasi dalam jangka panjang

6. Pahami tempatmu berinvestasi

Tempat berinvestasi yang dimaksud adalah instrumen investasinya. Kamu tidak boleh asal beli saham di sektor properti, kalau kamu sendiri saja tidak tahu bagaimana kinerja properti, faktor apa saja yang mempengaruhi naik turunnya permintaan properti.

Pilihlah sektor yang betul-betul dipahami agar kamu bisa mengelolanya dengan baik. Hasilnya tentu menjadi lebih baik pula.

Baca Juga: Produk Pasar Modal: Keuntungan dan Risiko yang Mesti Diketahui

7. Jangan investasi saham karena ikut-ikutan

Jika tujuan investasi saham hanya karena gengsi atau ikut-ikutan, karena tergiur keuntungan pompom saham dari artis atau influencer, lebih baik tidak dilakukan.

Artis atau publik figur mungkin saja termasuk pemula di investasi saham. Belum punya banyak pemahaman tentang analisis teknikal dan fundamental tentang saham.

Kalau rekomendasi sahamnya hanya berdasarkan dia sedang cuan berlipat, bisa jadi karena faktor hoki. Bukan karena strategi dan hitung-hitungan yang pas.

Jadi, saring dulu setiap informasi yang masuk. Ini dilakukan agar kamu tidak kena jebakan betmen yang membuatmu malah rugi besar.

Perdalam Ilmu tentang Investasi Saham

Mengingat statusmu masih sebagai investor saham pemula, sebaiknya luangkan waktu lebih banyak untuk belajar investasi saham.

Belajar investasi saham bagi pemula, seperti bagaimana cara melakukan analisa fundamental dan teknikal. Dengan begitu, hasil investasi pertamamu tidak mengecewakan. Kamu pun menjadi lebih semangat investasi saham.  

Baca Juga: Cara Melihat Saham Mahal atau Murah, Cukup dengan Satu Cara Mudah Ini