Waduh, Rekening Dibobol Kembali Marak. Begini 6 Cara Jaga Kode OTP

Sekarang ini sudah hampir semua masyarakat memanfaatkan berbagai macam platform digital atau aplikasi yang diunduh di smartphone atau ponsel pintar untuk memenuhi kebutuhannya. Misalnya saja, transfer online melalui aplikasi mobile banking atau internet banking hingga belanja online di e-commerce.

Dalam setiap pembuatan akun digital atau saat melakukan transaksi online, secara otomatis pengguna akan dikirimkan kode OTP (one time password) yang dikirimkan melalui pesan SMS ke nomor telepon pengguna yang telah didaftarkan sebelumnya.

Kode OTP tersebut, bukan hanya sekedar angka yang perlu pengguna input ke aplikasi saja, akan tetapi kode OTP ini sangat penting dan berharga bagi setiap pengguna aplikasi. Bahkan, saking spesialnya, kode ini bersifat rahasia dan tentunya tidak boleh ada orang lain tahu.

Bingung cari Kartu Kredit Terbaik? Cermati punya solusinya!

Bandingkan Produk Kartu Kredit Terbaik!  

Pembobolan Rekening Karena Membagikan OTP 

rekening
Pembobolan rekening karena membagikan kode OTP

Terbaru, dilansir dari kompas.com, Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri mmeringkus 10 pelaku pembobolan sebanyak 3.070 rekening dengan modus menipu korban demi mendapatkan kode one-time password (OTP). Total kerugian yang diderita para nasabah mencapai Rp21 miliar.

Hal diatas adalah contoh nyata ternyata masih banyak masyarakat yang belum paham dengan pentingnya menjaga kerahasiaan kode OTP, dan jangan pernah membagikan OTP kepada orang lain. Apalagi kepada pihak yang mengaku-aku sebagai pihak bank ataupun pihak lainnya.

Maka dari itu, sangat penting bagi kita semua untuk memahami apa itu OTP? Dan kenapa harus dijaga dan tidak boleh dibagikan?

Berikut ulasan lengkap dari cermati.com untuk Anda agar terhindar dari pembobolan rekening.

Apa itu Kode OTP?

Kode OTP atau One-Time Password adalah kode verifikasi atau kata sandi sekali pakai yang terdiri dari 4 - 6 digit karakter (seringkali angka) unik dan rahasia yang dikirimkan langsung oleh operator terkait melalui SMS atau e-mail.

Dengan kode OTP menjadi langkah awal dalam memperkuat autentikasi ketika pengguna aplikasi memasukkan ID juga Password atau ketika transaksi pada sebuah akun aplikasi.

Saat ini, OTP juga diberlakukan di setiap aplikasi khususnya yang berkaitan dengan transaksi online seperti aplikasi belanja online, dompet digital, pinjol dan lainnya.

Hal tersebut guna mencegah berbagai tindak kejahatan dan tindakan kriminal yang merugikan satu pihak, yaitu pengguna aplikasi itu sendiri. Jadi, dengan adanya kode OTP pada sebuah aplikasi ini sangat menjaga data pribadi hingga keuangan para pengguna.

Baca Juga: Gonta-Ganti Nomor HP Bawa Petaka: M-Banking Dibobol, Rekening Jebol

Karakteristik Kode OTP

OTP
Karakteristik kode OTP

Sebagai pengguna aplikasi yang cerdas, tentunya harus mengetahui apa saja karakteristik yang dimiliki oleh kode OTP ini agar lebih berhati-hati dalam penggunaan aplikasi. Berikut karakteristik kode OTP, di antaranya:

  1. Hanya Dilakukan Sekali

Namanya juga One Time Password, artinya password hanya digunakan sekali saja pada aplikasi apapun. Dengan sekali penggunaan ini dimaksud untuk mencegah berbagai penyadapan di kata sandi yang dapat digunakan siapa saja.

Jika, Anda sudah menggunakan kode OTP untuk transaksi, kemudian ingin melakukan transaksi yang kedua, maka Anda harus meminta kode OTP lagi. Biasanya permintaan kode OTP ini sudah secara otomatis terpasang di setiap aplikasi.

  1. Memiliki Waktu yang Terbatas

Kode OTP yang dikirimkan oleh operator aplikasi tidak bisa digunakan kapan saja, melainkan kode OTP ini memiliki waktu aktif yang terbatas. Pada umumnya, penyelenggara aplikasi akan memberikan waktu disetiap kode OTP yang diberikan kepada pengguna rata-rata hanya 2 – 5 menit saja. Jika lewat dari waktu tersebut, maka kode OTP secara otomatis tidak bisa digunakan lagi dan pengguna harus meminta kode OTP yang baru.

  1. Kontek yang Kecil

Setiap penyelenggara aplikasi pastinya ingin memberikan kenyamanan serta keamanan penggunanya dari kode OTP ini. Maka dari itu, setiap kode OTP hanya dapat digunakan dalam kepentingan tertentu saja.

Misal, ada bank yang menerapkan kode OTP hanya dapat digunakan satu kali di transaksi tertentu. Namun ada pula bank yang memberikan kode OTP ketika nasabah ingin log in aplikasi m-banking untuk melakukan berbagai transaksi.

Cara Melindungi Kode OTP

Dikutip dari akun Twitter Kementerian Komunikasi dan Informasi (@kemkominfo) mengingatkan masyarakat agar waspada terhadap penipuan yang menggunakan kode OTP.

‘Kejahatan pembajakan kode rahasia (OTP - One Time Password) adalah pengambilalihan Kode Rahasia (OTP) korban oleh pelaku kejahatan, sebagai sarana untuk bisa mengeksploitasi uang elektronik atau uang di m-banking korban,’ bunyi tweet @kemkominfo.

Untuk itu, setiap pengguna aplikasi digital/aktif bertransaksi online wajib melindungi kode OTP. Berikut cara dan tips yang bisa Anda terapkan yaitu:

  1. Jangan mudah percaya dengan nomor yang tidak dikenal ataupun telepon/SMS/WhatsApp yang mengatasnamakan perusahaan aplikasi digital/perbankan dan lain sebagianya.
  2. Waspadai informasi tentang update data lalu meminta password/OTP dengan alasan sedang perbaikan data identitas, perbaikan sistem, dan lain sebagainya. Anda wajib curiga sebab, hal ini bisa saja oknum yang mencoba melakukan penipuan.
  1. Jangan pernah memberikan kode OTP yang Anda terima ketika sedang menggunakan aplikasi kepada siapapun termasuk, orangtua, suami, saudara, pacar dan sebagainya.
  2. Ubah password atau PIN di aplikasi online maupun perbankan secara berkala. Buatlah PIN yang unik di setiap aplikasi yang Anda gunakan. Misalnya, dengan kombinasi angka dan huruf sehingga sulit ditebak orang lain.

Baca Juga : Daftar Password Mudah Dibobol yang Banyak Digunakan, ini Tips Buat Password yang Benar

  1. Jangan mudah tergiur iming-iming uang atau hadiah besar. Lalu meminjamkan ponsel Anda kepada orang lain atapun membagikan username/password/PIN ATM/PIN kartu kredit/PIN paylater dll ke orang lain.
  2. Rajin update sistem aplikasi di ponsel dan aktifkan verifikasi dua langkah.

Segera Lapor Jika Ada Penipuan Pakai Kode OTP

Jika Anda sudah mengetahui adanya tindak yang mencurigakan atau bahkan telah terjadi penipuan seperti permintaan kode OTP oleh oknum yang tidak dikenal atau uang elektronik tiba-tiba berkurang dan lainnya, maka segera laporkan.

Anda bisa melakukan pengaduan terlebih dahulu ke call center setiap penyelenggara aplikasi atau bank untuk penelusuran tindak kejahatan yang terjadi pada akun aplikasi Anda. Setelah itu, biasanya pihak aplikasi atau bank akan segera memblokir akun Anda untuk mengamankan data-data penting lain. Langkah terakhir, Anda bisa laporkan pada pihak kepolisian untuk penyelidikan lebih lanjut hingga kasus selesai.

Baca Juga: Waspadai 7 Modus Penipuan Online Zaman Now dan Cara Menghindarinya